Berita

Kehilangan otot dapat diatasi dengan protein yang dirancang pada masa akan datang?

Kehilangan otot dapat diatasi dengan protein yang dirancang pada masa akan datang?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Pilihan terapi baru terhadap kehilangan otot dikembangkan
Kehilangan otot kadang-kadang boleh mengambil bahagian yang mengancam nyawa dan setakat ini pilihan rawatan sangat terhad. Para saintis di Biozentrum University of Basel kini telah mengembangkan dua blok bangunan protein yang dapat digunakan untuk merawat bentuk kelemahan otot yang diwarisi khas. Pada model haiwan, kehilangan otot berjaya dihentikan dengan protein yang dirancang.

"Orang yang mengalami kehilangan otot sering kekurangan struktur bangunan penting dalam struktur sel," jelas para saintis. Kerangka sel, yang menahan serat otot dan melindungi mereka dari kerosakan, tidak dapat menjalankan fungsinya, otot menjadi lemah dan semakin lemah. Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Profesor Markus Rüegg dari Biozentrum University of Basel kini telah berjaya menstabilkan rangka sel dengan dua blok bangunan protein yang dirancang, sehingga dapat mengembalikan kekuatan dan kekuatan tisu otot. Para saintis menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal saintifik "Science Translational Medicine".

Distrofi otot kongenital adalah bentuk pembaziran otot yang teruk
Menurut para penyelidik, istilah kehilangan otot merujuk kepada pelbagai penyakit otot yang disebabkan oleh kerosakan genetik. Distrofi otot kongenital adalah bentuk pembaziran otot yang jarang berlaku tetapi sangat teruk. Penyakit ini berlaku sejurus selepas kelahiran atau pada masa bayi dan mereka yang terkena juga disebut sebagai "anak lembik" kerana otot mereka tidak mengalami ketegangan dan lemah, jelas penulis pertama kajian ini, Judith Reinhard. Penyakit ini bertambah buruk seiring bertambahnya usia kerana otot terus merosot. Kanak-kanak yang terjejas sering tidak belajar berjalan secara bebas dan otot pernafasan juga terjejas, kata pakar itu.

Sejauh ini tiada ubat untuk terapi
Sehingga kini, tidak ada ubat yang dapat menghentikan perkembangan distrofi otot kongenital. Oleh itu, jangka hayat sangat rendah dan banyak penderita mati sebelum mencapai usia dewasa, para saintis melaporkan. Bentuk khas kelemahan otot adalah berdasarkan kecacatan genetik pada apa yang disebut laminin-α2. Komponen pusat kerangka sel luar ini menghubungkan bahagian terakhir ke bahagian dalam serat otot dan dengan itu memastikan kohesi tisu. Dalam kes kecacatan gen pada laminin-α2, otot sangat tidak stabil, menurut para saintis, dan bahkan tekanan biasa menyebabkan keradangan, kerosakan dan, akhirnya, kerosakan serat otot.

Protein reka bentuk berjaya diuji
Menurut para penyelidik, orang yang tidak dapat menghasilkan laminin-α2 digantikan oleh laminin lain, yang disebut laminin-α4. Walau bagaimanapun, ini membuat pekerjaan menjadi lebih teruk, kerana ia tidak disatukan dengan baik ke dalam kerangka sel. Dengan protein yang baru dikembangkan, para saintis dalam model haiwan berjaya meningkatkan kekuatan otot dan berat badan haiwan yang sakit dan memperpanjang jangka hayatnya. Kedua-dua protein ini membantu laminin-α4 untuk berhubung dan berlabuh dengan lebih baik dengan sel otot dan antara satu sama lain, para pakar menjelaskan.

Hampir jangka hayat normal dicapai
"Pada haiwan dengan kecacatan laminin-α2, ketegangan dan kekuatan otot dan berat badan meningkat dengan ketara," lapor Profesor Rüegg. Penyambung digunakan untuk menstabilkan serat otot. "Kami sangat gembira melihat bahawa haiwan yang dirawat dengan protein penghubung mempunyai jangka hayat yang hampir normal," menekankan pemimpin kajian. Sebilangan haiwan lebih tua daripada saudara kandungnya yang sihat. "Di masa depan, dua protein penghubung yang dirancang mungkin dapat digunakan untuk terapi gen untuk mengobati distrofi otot kongenital," kata Prof Rüegg. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Tips Menjaga Massa Otot Saat Cutting (Ogos 2022).