Berita

Terapi pertama untuk kegagalan jantung diastolik?

Terapi pertama untuk kegagalan jantung diastolik?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

MHH: Pendekatan terapi baru terhadap kegagalan jantung diastolik dikenal pasti
Kegagalan jantung diastolik tidak dapat dikesan dalam jangka masa yang lama, tetapi boleh mengakibatkan akibat kesihatan yang serius. Penyebabnya adalah proses pembentukan semula patologi pada tisu jantung, yang dapat dicegah dengan pendekatan terapi yang baru ditemui yang telah berjaya diuji oleh saintis Sekolah Perubatan Hannover (MHH) dalam kajian terkini pada tikus.

Para saintis MHH telah menemui pendekatan baru untuk rawatan kegagalan jantung diastolik pada model tikus. Fungsi jantung haiwan telah bertambah baik jika disebut "RNA non-coding panjang" tertentu (lncRNA) dihambat. Menurut para penyelidik, ini membuka pilihan rawatan baru untuk terapi kegagalan jantung diastolik. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "Circulation Research".

Sesak nafas, prestasi buruk dan degupan jantung tidak teratur
Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Profesor Dr. Dr. Thomas Thum, ketua MHH Institute for Molecular and Translational Therapy Strategies, dan penulis utama Maria-Teresa Piccoli menyiasat dalam kajian semasa apa yang menyebabkan perubahan tisu yang akhirnya menyebabkan kegagalan jantung diastolik. Gejala dicirikan, misalnya, oleh prestasi buruk, sesak nafas dan aritmia jantung, tetapi juga menimbulkan peningkatan risiko edema paru. "Berbeza dengan kegagalan jantung sistolik, kekuatan otot jantung adalah normal," jelas para pakar.

Hati menebal dan menegang
Menurut para saintis, masalah timbul dengan kegagalan jantung diastolik "kerana jantung menebal dan terlalu kaku sehingga tidak dapat berehat dengan baik dan tidak dapat mengisi dengan baik." Sejauh ini, penyakit ini belum dapat dirawat secara berkesan. Semasa memeriksa sel-sel tisu penghubung, di mana jantung menebal dan mengeras (fibroised), para penyelidik mendapati bahawa lncRNA tertentu mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap perkembangan gejala.

LncRNA khas yang penting untuk perubahan tisu
LncRNA adalah asid ribonukleik yang mengatur proses dalam sel, jelas para saintis. Bagaimanapun, setakat ini, hubungan tersebut tidak diketahui. Dalam kajian ini sekarang telah ditunjukkan bahawa pada awal kegagalan jantung diastolik pada sel-sel tisu penghubung (fibroblas), incRNA dengan nama Meg3 semakin kerap berlaku. LncRNA ini mengatur penyediaan enzim tertentu (metalloproteases) di jantung, yang seterusnya penting untuk fibroisasi, menurut Profesor Thomas Thum.

Pendekatan terapi baru harus diselidiki lebih lanjut
Menurut para penyelidik, jika Meg3 dimatikan dalam model tetikus, terdapat kurang fibroisasi dan fungsi diastolik jantung bertambah baik. Ini membuka pendekatan terapi baru yang harus "dikembangkan sejauh ini di masa depan sehingga dapat digunakan pada pasien," para penyelidik menyimpulkan. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Kuliah Online Blok Kardiovaskuler - Gagal Jantung Akut (Ogos 2022).