Berita

Alergi: Gas ekzos meningkatkan agresif debunga ragweed

Alergi: Gas ekzos meningkatkan agresif debunga ragweed



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Serbuk sari ramuan berdaun mugwort (Ambrosia artemisiifolia) menunjukkan peningkatan jumlah alergen apabila tanaman terdedah kepada asap yang mengandungi nitrogen dioksida. Para saintis di Helmholtz Zentrum München mendapat tahu.

Para penyelidik mengkaji bagaimana nitrogen oksida mempengaruhi debunga tumbuhan. Secara khusus, mereka mengeringkan tanaman dengan jumlah NO2 yang berlainan, yang terjadi, misalnya, ketika bahan bakar dibakar. Telah ditunjukkan bahawa tekanan pada tanaman yang disebabkan oleh NO2 mengubah komposisi protein dari serbuk sari. Bentuk alergen Amb a 1 yang terkenal meningkat dengan ketara. Di samping itu, para saintis memerhatikan bahawa serbuk sari dari tumbuh-tumbuhan yang dirawat dengan NO2 terikat secara lebih khusus dengan antibodi IgE tertentu dari alergi hingga ragweed. Ini selalunya merupakan permulaan reaksi alergi pada manusia.

Sejauh ini alergen yang tidak diketahui di ambrosia
Dan sesuatu yang lain dapat dilihat dalam serbuk sari dari tanaman yang difumigasi: Dalam penyelidikan mereka, para penyelidik tumbuhan menemui protein, yang berlaku terutama dengan peningkatan nilai NO2. Sejauh ini, ini tidak diketahui sebagai alergen Ambrosia dan mempunyai kemiripan yang kuat dengan protein dari pokok getah, tulis para saintis. Di sana sebelum ini digambarkan sebagai alergen. Kesan ini juga diketahui pada acuan dan tanaman lain. Eksperimen lebih lanjut mengenai ini sedang dirancang.

Pada akhirnya, dapat dijangkakan bahawa debunga ambrosia yang sudah agresif akan menjadi lebih alergen pada masa akan datang kerana pencemaran udara, menurut penulis kajian. Anda boleh mendapatkan kajiannya di sini. (Persatuan Pengamal Alternatif Jerman)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Allergies acting up? Blame ragweed. (Ogos 2022).