Berita

Penyelidik Belanda menemui 40 gen kecerdasan

Penyelidik Belanda menemui 40 gen kecerdasan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyelidik menemui 40 gen yang mempromosikan kecerdasan
Betapa cerdas seseorang bergantung pada pelbagai faktor. Gen juga bertanggungjawab untuk ini. Pasukan penyelidik kini telah mengenal pasti sekitar 40 gen yang mempengaruhi kepintaran kita.

Perisikan sebahagiannya turun-temurun
Telah diketahui bahawa kecerdasan dapat berubah sepanjang hayat. Para saintis mendapati bahawa prestasi otak merosot, antara lain, melalui kerja rutin. Sebaliknya, rakan dan keluarga yang cerdas dapat menjadikan kita lebih pintar. Perisikan sebahagiannya turun-temurun. Para saintis telah mengetahui perkara ini sejak sekian lama. Pasukan penyelidik kini telah menemui sekitar 40 gen yang mendorong pengembangan kecerdasan.

Perbezaan kecerdasan juga boleh dikaitkan dengan faktor genetik
Untuk mencapai hasilnya, para saintis yang diketuai oleh Danielle Posthuma dari Free University of Amsterdam menganalisis data dari pelbagai kajian dengan jumlah hampir 20,000 kanak-kanak dan hampir 60,000 orang dewasa dari Eropah.

Dengan hasil yang baru, hampir lima peratus perbezaan kecerdasan antara orang dapat dijelaskan oleh faktor genetik yang diketahui. Secara keseluruhan, ini kira-kira dua kali lipat berbanding dengan pengetahuan sebelumnya, para penyelidik melaporkan dalam jurnal "Nature Genetics".

Faktor genetik merangkumi bukan sahaja gen, tetapi juga perubahan kecil dalam genom - yang disebut polimorfisme nukleotida tunggal (SNP) - yang juga ditemui oleh para saintis.

Seperti yang dilaporkan oleh agensi berita dpa, kebanyakan gen yang kini ditemui berperanan di otak, misalnya dalam pengembangan sel saraf.

Oleh itu, gen kecerdasan tidak hanya dikaitkan dengan tingkat keberhasilan belajar yang tinggi, tetapi juga dengan menjauhkan diri dari merokok, ukuran otak kanak-kanak, autisme, tinggi badan dan umur panjang.

Sebaliknya, ada korelasi negatif dengan Alzheimer, kemurungan, skizofrenia, hiperaktif dan kegelisahan.

Penyelidik tidak bersetuju mengenai peranan penentuan genetik
Menurut para pakar, kajian sebelumnya menunjukkan bahawa kecerdasan ditentukan secara genetik 45 persen pada masa kanak-kanak dan 80 persen pada masa dewasa.

Walau bagaimanapun, tidak semua penyelidik bersetuju mengenai peratusannya. Sebagai contoh, psikologi Rainer Riemann dari Bielefeld University menganggap penentuan genetik 40 peratus pada kanak-kanak dan 60 peratus pada orang dewasa.

Dia juga menggarisbawahi pengaruh faktor luaran. "Kami sekarang tahu bahawa gen yang berkaitan dengan kecerdasan tidak hanya berkembang, tetapi persekitaran yang merangsang diperlukan untuk kemahiran itu berkembang," jelas Riemann dalam laporan dpa.

"Sekiranya anda mengurung seseorang dengan potensi penuh di ruangan gelap, tidak ada kecerdasan yang dapat berkembang."

Penggunaan praktikal sedikit
Menurut maklumat tersebut, satu kajian kembar di AS menunjukkan bahawa perbezaan kecerdasan di kalangan anak-anak dari keluarga yang kurang berupaya secara sosial tidak bergantung pada faktor genetik.

Hanya pada anak-anak dari ibu bapa yang istimewa, terdapat pengaruh faktor keturunan yang tersirat.

Menurut dpa, Elsbeth Stern dari Institut Teknologi Persekutuan Switzerland di Zurich, yang tidak terlibat dalam kajian ini, mengatakan bahawa makna praktikal dari kajian ini masih rendah: “Hanya apabila anda dapat mencari gen dari mana anda dapat memperoleh gangguan pembelajaran, anda boleh melakukannya lebih awal mulakan dengan langkah sokongan yang disasarkan. "

Tetapi walaupun genetik terus maju, tidak ada alasan untuk takut kecerdasan seseorang akhirnya akan diketahui oleh gennya. Menurut Stern, kecerdasan terlalu kuat ditentukan oleh persekitaran.

"Apabila benih yang serupa secara genetik ditanam di lokasi yang baik atau buruk, ada juga perbezaan," kata pakar.

Ahli psikologi Bielefeld, Riemann memberi amaran dalam laporan agensi itu mengenai terlalu banyak faktor genetik.

Menurutnya, kecerdasan adalah syarat yang diperlukan, tetapi tidak mencukupi untuk prestasi sekolah yang baik. Sekiranya kanak-kanak berbakat normal melabur banyak dalam pembelajaran, ia juga mempunyai peluang prestasi sekolah yang lebih baik. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: TES IQ LOGIKA KECERDASAN OTAK. Kalo Bisa Jawab 6 dari 8 Pertanyaan Berarti Cerdas (Julai 2022).


Komen:

  1. Tezahn

    Ia - hebat!

  2. Rafiq

    Saya minta maaf, tetapi saya fikir anda salah. Saya pasti. Saya boleh membuktikannya. Hantarkan e -mel kepada saya di PM, kami akan bercakap.

  3. Harelache

    Saya minta maaf, tetapi, pada pendapat saya, terdapat kesilapan. Kita perlu berbincang.



Tulis mesej