Berita

Berhati-hati dengan ubat fentanil: ibu memberi amaran kepada ibu bapa agar tidak menggunakan ubat penahan sakit ini


Ibu menyiarkan gambar tempat tidur anaknya
Orang muda terus mati akibat penggunaan dadah dan dadah. Dalam kes Michael Kent yang baru berusia 22 tahun, overdosis fentanyl ubat penahan sakit menyebabkan kematian pemuda itu. Ibu kini telah menerbitkan foto tempat tidur anaknya di Facebook untuk menarik perhatian kepada kisahnya dan memberi amaran akan bahaya bahan tersebut.

Penghilang rasa sakit dan anestetik yang kuat
Anak lelaki Sherri Kent, Michael meninggal pada usia 22 tahun akibat overdosis fentanil. Bahan aktif tergolong dalam opioid dan digunakan untuk kesakitan dan anestesia yang teruk. Ia berfungsi sekitar seratus kali lebih kuat daripada morfin dan juga sangat cepat, itulah sebabnya fentanyl juga digunakan dalam perubatan kecemasan. Peningkatan dos atau interaksi dengan bahan lain boleh menyebabkan gangguan peredaran darah dan pernafasan yang teruk dan, dalam keadaan terburuk, mati.

Untuk menarik perhatian terhadap nasib anaknya, Sherri Kent kini telah menerbitkan sebuah foto di Facebook, yang menunjukkan anaknya yang sedang mati di ranjang hospital. Penting baginya untuk menjelaskan bahwa dia tidak memiliki masalah narkoba: “Michael bukanlah seorang penagih. Dia hanya melakukan satu kesalahan yang mengorbankan nyawanya, ”kata ibu dalam komennya.

Anak menghidu Fentanyl melalui hidung
Ketika dia memberitahu ‘CBC News’, Michael keluar bersama adiknya di bandar Kelowna di Kanada sehari sebelum overdosis. Kedua-duanya bertemu dengan seorang lelaki yang mereka temui beberapa minggu sebelumnya dan yang menawarkan ubat-ubatan Michael. Tetapi atas desakan adiknya, pemuda itu awalnya menolak. Keesokan harinya, bagaimanapun, Michael berubah pikiran, bertemu kembali dengan lelaki itu dan akhirnya mencuba ubat itu di hadapannya dengan meminumnya melalui hidung ("menghidu"). Lelaki itu sebelumnya telah memberitahunya bahawa dia mempunyai "heroin yang sangat kuat," kata Sherri Kent.

Bantuan perubatan datang terlalu lewat
Rakan itu kemudian meninggalkan lelaki berusia 22 tahun itu sendirian di tandas sebuah kedai. "Kira-kira 20 minit kemudian, dia terlalu takut untuk kembali dan menjaga anak saya. Oleh itu, dia berlari ke arah pekedai untuk membuka pintu dan mereka menjumpainya. Bibirnya sudah mula biru. Ketika ambulans tiba, jantungnya sudah berhenti, ”kata ibu Michael kepada‘ CBC News ’.

Pemuda itu datang ke hospital dengan segera - tetapi pertolongan datang terlambat. Michael meninggal seminggu selepas overdosis fentanyl. Dengan catatan Facebooknya, Sherri Kent sekarang ingin memberi amaran kepada orang lain mengenai bahaya bahan aktif tersebut. "Saya hanya ingin membuat semua orang menyedari wabak yang sedang berlaku dan membunuh 5-7 orang setiap hari di setiap bandar di Kanada. Di luar kawalan dan satu-satunya cara untuk melindungi anak-anak kita dari itu adalah dengan memberi amaran kepada mereka hari ini tentang bahaya penggunaan dadah, ”tulis Kent di Facebook.

Naloxone membatalkan kesan opioid
Dia telah kehilangan anaknya kerana tragedi yang dahsyat ini dan sekarang ingin menyedarkan ibu bapa yang lain bahawa nasib ini boleh terjadi pada sesiapa sahaja yang bersentuhan dengan bahan-bahan yang dapat didengus, si ibu meneruskan.

Fentanyl adalah "pembunuh No. 1" di Kanada. Untuk mengurangkan jumlah kematian akibat bahan tersebut, setiap orang harus dapat dengan mudah mendapatkan set dengan bahan aktif naloxone. Ini adalah bahan aktif dari kumpulan antagonis opioid yang dapat membalikkan overdosis fentanil atau opioid lain.

"Saya mengesyorkan sesiapa sahaja yang mempunyai rakan-rakan pengguna atau yang menggunakan dadah untuk mendapatkan salah satu set ini," katanya. "Mereka memberi anda masa yang anda perlukan untuk mendapatkan bantuan perubatan." (Nr)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: MGTV LIVE: 31 Kes Positif Baharu, Jumlah Kes Bertambah Kepada 5,851 Kes - Dr Noor Hisham (Januari 2022).