Berita

Kajian kanser: kekurangan oksigen menyebabkan tumor barah mengalami metastasis


Apabila kekurangan oksigen, penyakit barah cenderung menyebar
Dalam kajian mereka sekarang, para saintis dari Ludwig Maximillians University (LMU) di Munich dapat menguraikan mekanisme yang menyebabkan tumor merebak ke tisu lain pada kepekatan oksigen rendah. Para penyelidik memerhatikan bahawa apabila terdapat kekurangan oksigen, molekul kecil yang biasanya memicu mekanisme pelindung diperlahankan.

Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Profesor Heiko Hermeking dapat menentukan untuk pertama kalinya mekanisme yang bertanggungjawab untuk fakta bahawa tumor cenderung meningkatkan metastasis pada kepekatan oksigen rendah, lapor LMU. Kesannya penting bagi banyak pesakit barah, kerana tumor sering kekurangan darah dan oleh itu seringkali kekurangan oksigen, kata para saintis. Oleh kerana kekurangan oksigen, tumor kurang memberi respons terhadap radiasi dan kemoterapi dan cenderung bermetastasis, para pakar menjelaskan kaitannya. Para saintis telah menerbitkan hasil kajian mereka sekarang dalam jurnal "Gastroenterology".

Molekul RNA khas semakin dinyahaktifkan
Dalam kajian mereka mengenai karsinoma usus besar, para saintis mendapati bahawa apa yang disebut "gen penekan tumor p53" tidak diaktifkan di lebih daripada separuh tumor. Dalam kajian sebelumnya, Prof Hermeking telah membuktikan bahawa gen ini mengekodkan protein, yang pada gilirannya secara langsung menyebabkan molekul RNA yang sangat pendek - yang disebut mikro-RNA-34a (miR-34a). Ini seterusnya memainkan peranan penting dalam penekanan tumor. "Dalam karsinoma usus, kami telah memperhatikan bahawa miR-34a sering kali tidak aktif dalam tumor metastatik di mana oksigen sering kekurangan," lapor Prof Hermeking mengenai hasil ujian.

Hubungan antara metastasis dan kekurangan oksigen diuraikan
Ketidakaktifan miR-34a buat pertama kalinya boleh dikaitkan secara langsung dengan kekurangan oksigen. "Pada tahap oksigen rendah, sel-sel tumor menghasilkan apa yang disebut faktor yang disebabkan oleh hipoksia HIF1a, yang secara langsung menghalang molekul RNA pelindung," lapor LMU. Sebagai tambahan, rantai reaksi digerakkan, yang mengatur protein lain dan akhirnya memicu proses di mana sel-sel permukaan non-invasif yang tumbuh secara tempatan diubah menjadi sel agresif. Ini menembusi tisu lain dan tumor bermetastasis. Proses ini disebut sebagai peralihan epitial-mesenkim (EMT) dan juga memainkan peranan penting dalam penghijrahan sel semasa perkembangan embrio.

Protein khas dengan kesan yang jauh
Menurut para penyelidik, protein PPP1R11 terlibat dalam rantai tindak balas takdir. Penghasilan protein ini sangat tinggi pada bahagian depan tumor yang kekurangan oksigen. Biasanya, pengeluaran PPP1R11 dalam sel ditekan secara langsung oleh miR-34a dan dengan itu secara tidak langsung oleh penekan tumor p53. Dengan cara ini, rantai reaksi dapat diterbalikkan dan mekanisme pelindung dipicu, yang menyebabkan sel-sel tetap di tempatnya. Ini menghalang metastasis.

Pendekatan baru untuk terapi
Menurut para penyelidik, hasil kajian baru ini juga menunjukkan bahawa tumor usus metastatik dapat dirawat jika protein penting dari rantai reaksi yang ditunjukkan dapat dihambat dan miR-34a dapat diaktifkan secara selari. "Khususnya, molekul yang dapat menggantikan miR-34a dan mengambil alih fungsinya sudah disiasat dalam kajian klinikal," jelas Prof Hermeking. Penulis kajian menyimpulkan bahawa ini mungkin sangat relevan untuk pilihan rawatan masa depan, terutama untuk tumor dengan bekalan oksigen yang buruk.

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Sel kanser takut bawang putih? (Januari 2022).