Berita

Berkat diet dan pembedahan cair yang melampau: Mungkin wanita gemuk di seluruh dunia kehilangan 250 kilogram

Berkat diet dan pembedahan cair yang melampau: Mungkin wanita gemuk di seluruh dunia kehilangan 250 kilogram



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penurunan berat badan yang berjaya: wanita gemuk di dunia kehilangan 250 kilogram
Bekas wanita paling gemuk di dunia telah kehilangan sekitar 250 kilogram berkat diet cair khas dan operasi pintasan. Sebelum ini, orang Mesir mempunyai berat dua kali lebih banyak. Namun, wanita berusia 37 tahun itu tidak dibebaskan dari banyak masalah kesihatannya.

Dahulu wanita paling berat di dunia
Eman Ahmed Abd al-Ati yang berusia 37 tahun kehilangan berat badan sekitar 250 kg hanya dalam dua bulan dengan bantuan profesional perubatan di India. Dengan berat 500 kg, sebelumnya dia dianggap "wanita terberat di dunia". Doktor yang hadir terkejut betapa cepatnya penurunan berat badan. Namun, rawatan mereka masih belum selesai. Dia terus menderita banyak masalah kesihatan.

250 kilo kurang dalam dua bulan
“Eman secara ajaib melakukannya dengan baik. Kami tidak menjangkakan hasil seperti itu. Kami menganggarkan bahawa akan memakan masa enam bulan untuk menurunkan 200 kg, "kata Dr. Muffazal Lakdawala, pakar bedah di Hospital Saifee di Mumbai dalam sumbangan dari akhbar Hindustan Times.

Tetapi selama ini dia berjaya menurunkan berat badannya sebanyak 250 kilogram - separuh daripada berat sebelumnya.

“Penurunan berat badan Eman telah meningkatkan kesihatannya secara dramatik. Jantung, ginjal dan paru-paru anda berfungsi dengan lebih baik dan pengekalan air anda juga terkawal, ”tambah doktor.

Pesakit diterbangkan ke India dengan pesawat khas
Sementara itu, pesakit boleh duduk tegak untuk waktu yang lama - bukannya terus berbaring seperti sebelumnya, lapor agensi berita AFP. "Dia kelihatan seperti versi dirinya yang lebih bahagia dan kurus," kata doktor di Hospital Saifee.

"Dia akhirnya duduk di kerusi roda dan dapat duduk lama, beberapa bulan yang lalu kami bahkan tidak memimpikannya."

Eman Ahmed tidak meninggalkan pangsapuri di Alexandria (Mesir) selama lebih dari dua dekad sehingga dia dibawa ke India untuk menjalani pembedahan menyelamatkan nyawa pada pertengahan Februari.

Pada mulanya, sudah lama tidak ada syarikat penerbangan yang ditemui. Akhirnya, dia dibawa ke Mumbai dengan mesin yang ditukar khas. Pada masa itu, beratnya sekitar 500 kilogram.

Pengurangan berat badan berkat diet cair dan pintasan gastrik
Menurut laporan "BBC", Eman Ahmed memiliki berat lima kilogram saat lahir, dan ketika berusia sebelas tahun, dia hanya dapat merangkak kerana berat badannya.

Pada masa itu dia didiagnosis dengan "elephantiasis". Dalam penyakit ini, kesesakan limfa menyebabkan bahagian badan membengkak. Selain itu, dia menderita strok dan terbaring di tempat tidur. Lengan kanan dan kaki kanannya lumpuh, dia tidak dapat bercakap.

Orang Mesir mengembangkan pelbagai penyakit yang berkaitan dengan kegemukan (obesiti) seperti diabetes, tekanan darah tinggi, gout dan gangguan pernafasan semasa tidur.

Di metropolis India, orang Mesir pada awalnya berjaya menurunkan 100 kilogram melalui diet makanan cair sehingga pintasan gastrik dapat ditempatkan pada awal bulan Mac.

Pesakit sekarang harus terus menurunkan berat badan sehingga dia sesuai dengan tomograf komputer. Tujuan pemeriksaan ini adalah untuk mengetahui mengapa dia lumpuh di satu pihak dan mengalami sawan.

Dr. Muffazal Lakdawala menyatakan optimisme: “Kami akan menimbangnya dalam tiga hingga empat minggu dan berharap berat badannya akan turun di bawah tanda 200 kg. Dia pejuang. "(Iklan)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Pembedahan Bariatrik Mengecilkan Perut Pesakit Obes. WHI 21 Nov 2019 (Ogos 2022).