Berita

Medic memberi amaran: terlalu banyak amputasi kaki kerana diabetes jenis II

Medic memberi amaran: terlalu banyak amputasi kaki kerana diabetes jenis II


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sindrom kaki diabetes terlalu kerap menyebabkan amputasi
Diabetes adalah keluhan yang biasa, akibatnya yang tidak menyenangkan adalah apa yang disebut sindrom kaki diabetes (DFS). Amputasi kaki sering dilakukan pada ini. Walau bagaimanapun, campur tangan yang menegangkan dapat dicegah dalam banyak kes, menekankan Persatuan Perubatan Dalaman Jerman (DGIM) dalam siaran pers pada kesempatan Kongres Internis ke-123 di Mannheim pada akhir April.

Menurut pakar DGIM, sebahagian besar amputasi pada sindrom kaki diabetes dapat dielakkan jika pesakit dirawat sejak awal oleh rangkaian pakar disiplin yang interdisipliner. Setiap pesakit diabetes juga harus diperintahkan sejak awal untuk memeriksakan kakinya dengan teliti, tambah Profesor Dr. med. Petra-Maria Schumm-Draeger, Ketua DGIM dan Presiden Kongres Internis ke-123.

Amputasi pilihan terakhir
Pada diabetes, saraf dan saluran darah di kaki kadang-kadang sangat parah oleh kadar gula darah tinggi sehingga "bahkan luka kecil sembuh dengan buruk, dijangkiti dan kadang-kadang mengembang ke tulang," jelas para ahli DGIM. Gejala tersebut digambarkan sebagai sindrom kaki diabetes. Pada akhirnya, selalunya hanya amputasi yang tersisa untuk mengendalikan luka, menurut pengumuman DGIM.

Empat perlima intervensi dapat dielakkan
"Bagaimanapun, 70 persen amputasi yang dilakukan di Jerman setiap tahun - sekitar 40.000 - berkaitan dengan pesakit diabetes mellitus," lapor DGIM. Menurut Profesor Dr., empat perlima intervensi ini akan berlaku Ralf Lobmann, Pengarah Perubatan Klinik Endokrinologi, Diabetologi dan Geriatrik di Klinik Stuttgart, tetapi dapat dielakkan dengan rawatan yang sesuai. Walau bagaimanapun, untuk melakukan ini, pakar perubatan seperti pakar diabetes dan pakar bedah vaskular harus bekerjasama dengan wakil profesion kesihatan lain seperti doktor haiwan, pembantu luka dan juruteknik kasut ortopedik.

Kerjasama antara disiplin diperlukan
Pertama sekali, tetapan metabolik yang optimum dan kelegaan akibat dari kaki yang terkena dirancang untuk rawatan, lapor DGIM. Sekiranya terdapat jangkitan, rawatan yang disasarkan dengan antibiotik tetap penting. "Sekiranya aliran darah ke kaki dihalang dengan teruk, saluran individu mesti diluaskan dengan kateterisasi belon atau dilewati oleh pintasan vaskular," jelas Profesor Dr. Lobmann terus. Untuk mengelakkan kekambuhan, penting juga untuk menyesuaikan kasut dengan optimum ke kaki (yang tersisa) dan untuk mengelakkan titik tekanan.

Bilangan amputasi dikurangkan dengan ketara
Amutasi yang tertekan dapat dielakkan dalam banyak keadaan jika pesakit dirawat oleh rangkaian pakar interdisipliner yang kompeten, lapor Prof Lohmann. Analisis data awal menunjukkan bahawa konsepnya cukup berjaya dan hanya sekitar 3.1 peratus daripada sekitar 18.500 pesakit DFS yang dirawat di pusat bersertifikat antara tahun 2005 dan 2012 menerima apa yang disebut amputasi tinggi (kaki diamputasi di atas pergelangan kaki). Nilai ini jauh di bawah kadar penerimaan umum antara 10 hingga 20 peratus. Menurut DGIM, amputasi di bawah pergelangan kaki diperlukan dalam 17.5 peratus kes.

Periksa kaki anda dengan kerap
"Angka-angka itu menjelaskan bahawa banyak amputasi dapat dihindari dengan memberikan perawatan di pusat-pusat khusus," menekankan Profesor Lobmann. Walau bagaimanapun, mereka yang terlibat juga diperlukan untuk ini. Kerana di satu pihak mereka harus mengenali isyarat amaran dan di pihak lain mereka harus memaklumkan secara optimum kepada doktor tentang penyakit mereka sendiri. Setiap pesakit diabetes harus kerap memeriksa kaki mereka sendiri, para pakar menjelaskan. Kerana luka biasanya tidak menyakitkan dan oleh karenanya sering tidak diperhatikan hingga larut malam, ”sambung ketua DGIM, Prof Schumm-Draeger. Pada masa doktor atau doktor haiwan melihat mereka, mungkin sudah terlambat.

Membentuk struktur penjagaan antara disiplin
Sebaik sahaja tanda-tanda pertama DFS tersedia, rawatan interdisipliner terhadap pesakit adalah mustahak untuk mengurangkan risiko amputasi, para pakar DGIM menekankan. Oleh itu, Profesor Lobmann bekerja dalam kumpulan kerja yang sesuai dari Persatuan Diabetes Jerman untuk menubuhkan dan mengesahkan struktur penjagaan interdisipliner untuk rawatan kaki diabetes di Jerman. "Kami berharap ini akan mengurangkan jumlah amputasi yang sangat tinggi," tegas ahli diabetes. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Diabetes (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Kagashura

    Thanks, it's gone read.

  2. Johannes

    Anything can happen, maybe your blog will rise in the Yandex rating for such a post. Let's see.

  3. Koenraad

    apa....sejuk

  4. Nashicage

    yeah, they weren't impressed at all.

  5. Zuzuru

    Dan bagaimana, jika kita melihat soalan ini dari sudut pandangan lain?

  6. Joah

    Anda dengan cepat menjawab ...

  7. Mugis

    Melakukan kesilapan. Kita perlu berbincang.



Tulis mesej