Berita

Mikroba: Puluhan strain bakteria sampai ke Eropah melalui debu Sahara

Mikroba: Puluhan strain bakteria sampai ke Eropah melalui debu Sahara



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyebaran komuniti mikroba dengan debu Sahara
Penyebaran bakteria global juga boleh berlaku melalui zarah-zarah debu di udara. Sepasukan penyelidik Itali dan Austria menemui ini ketika meneliti debu Sahara, yang diangkut ke utara melalui Mediterranean dalam kejadian cuaca yang melampau. "Di awan, mikroorganisma, yang sering duduk di atas zarah, dapat menempuh jarak yang sangat jauh," laporan para saintis.

Menurut hasil kajian terbaru, seluruh komuniti bakteria diangkut ke utara dengan debu Sahara. Menurut para penyelidik, "patogen juga dapat menetapkan diri mereka sendiri", yang menyebabkan peningkatan risiko kesihatan. Para saintis menerbitkan hasil kajian mereka di majalah pakar "Microbiome".

Debu Sahara diangkut sangat jauh
Kejadian cuaca yang melampau dapat mengangkut sejumlah besar debu Sahara ke utara. Pasukan penyelidik yang diketuai oleh ketua kajian Tobias Weil dari yayasan Itali "Fondazione Edmund Mach" menyiasat pencemaran habuk ini dengan mikroorganisma dalam kajiannya ketika ini. Para saintis dari Majlis Penyelidikan Nasional Itali (CNR) dan universiti di Innsbruck, Florence dan Venice juga terlibat. Pasukan itu merangkumi ahli geologi, ahli meteorologi, ahli mikrobiologi dan ahli bioinformatik. Mereka menganalisis "beban biologi awan pasir yang disimpan di Dolomites dan menonjol dengan jelas dari salji sebagai simpanan kemerahan," lapor University of Innsbruck.

Seluruh komuniti mikroorganisma tinggal di debu Sahara
Semasa menganalisis debu Sahara, para saintis mendapati bahawa kejadian ekstrem "tidak hanya mengangkut sebilangan kecil, tetapi seluruh komuniti mikroorganisma dari Sahara ke Pegunungan Alpen, di mana mereka terperangkap di salji dan es gunung tinggi pada musim sejuk." Di samping itu, mikroba yang dikesan Masyarakat sangat tahan dan kadang-kadang dapat bertahan hidup di habitat yang sama sekali berbeza. Walaupun sejuk di salji dan ais tidak dapat membahayakan banyak dari mereka.

Perubahan iklim memburukkan lagi masalah
Mikroorganisma sudah menyeberangi Laut Tengah dengan debu Sahara, tetapi kejadian cuaca ekstrem yang sesuai sejauh ini agak jarang berlaku. Namun, menurut para penyelidik, kejadian ekstrem seperti ini menjadi lebih kerap dan glasier semakin lebur ketika berlakunya perubahan iklim. Bukan sahaja lebih banyak debu Sahara berasal dari Laut Tengah, tetapi kenaikan suhu juga mendorong revitalisasi sel-sel yang dipindahkan, yang sebaliknya akan tetap beku di dalam ais. Walaupun dalam hal deposit pasir pada musim panas, sel-sel selalunya ditipis oleh curah hujan, pada musim sejuk ia terkumpul di lapisan es dan salji, para saintis menjelaskan. Oleh itu, banyak komuniti mikroorganisma dapat dijumpai di sini, yang dapat mencapai massa kritikal kerana pencairan ais dan salji yang progresif, dan bahkan dapat menggantikan spesies asli.

Penyebaran patogen yang akan berlaku
Dalam keadaan terburuk, pengangkutan oleh debu Sahara juga dapat menyebabkan patogen, yang akan menyebabkan peningkatan risiko kesihatan bagi manusia, binatang dan lingkungan, memperingatkan para ilmuwan. Masalah ini sudah menjadi masalah di PBB dan berbagai langkah pemantauan dan perlindungan telah diusulkan berkaitan dengan ribut pasir gurun. Pasukan interdisipliner penyelidik Itali dan Austria mengesyorkan "kaedah yang cepat dan cekap untuk memantau risiko yang ditimbulkan oleh komuniti mikroba yang tersimpan di salji dan ais dari wilayah yang jauh." Kerana debu Sahara dapat mewakili risiko kesihatan yang diremehkan. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: GAMBAR DARI LUAR ANGKASA TUNJUKKAN RAKASA AWAN DEBU SAHARA MENUJU KE. (Ogos 2022).