Berita

Akhir hayat sudah dekat: kehilangan bau pada usia pertengahan adalah petunjuk kematian tepat pada masanya

Akhir hayat sudah dekat: kehilangan bau pada usia pertengahan adalah petunjuk kematian tepat pada masanya


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Profesional perubatan mengkaji kesan kehilangan bau pada jangka hayat
Adakah kehilangan deria bau mempengaruhi jangka hayat kita? Para penyelidik kini mendapati bahawa ketika orang kehilangan deria penciuman mereka pada usia pertengahan atau lebih tinggi, ini menunjukkan titik awal saat kematian.

Penyelidik Universiti Stockholm mendapati bahawa kehilangan deria bau mungkin menunjukkan kematian pramatang. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "Journal of the American Geriatrics Society".

Penurunan deria bau dapat menunjukkan kematian pramatang
Walaupun penyelidikan sebelumnya telah menunjukkan hubungan antara penyakit Alzheimer dan pengurangan deria penciuman, kini telah ditunjukkan untuk pertama kalinya bahawa kesan ini juga mempengaruhi kemungkinan kematian pramatang, penulis menjelaskan

Para saintis memeriksa 1,774 subjek untuk kajian mereka
Untuk kajian mereka, para saintis dari Universiti Stockholm memantau 1,774 subjek Sweden antara usia 40 dan 90 untuk jangka masa sepuluh tahun. Pada awal kajian, para peserta diminta untuk menjalani ujian di mana mereka harus mengenal pasti 13 bau yang berbeza. Dalam kajian mereka, para penyelidik mendapati bahawa kemungkinan kematian pramatang berkaitan dengan seberapa baik mereka melakukannya dalam ujian. Sebarang jawapan yang salah menyebabkan peningkatan risiko kematian selama lapan peratus semasa kajian, kata para pakar. Hasil kajian menunjukkan bahawa deria penciuman adalah petunjuk penting bagi kesihatan otak manusia yang semakin tua. Sebanyak 411 peserta mati semasa siasatan.

Kehilangan fungsi penciuman dikaitkan dengan peningkatan risiko kematian sebanyak 19 peratus
Hasil kajian kami tidak dijelaskan oleh demensia, kata para saintis. Penyakit ini sering dikaitkan dengan kehilangan bau. Sebaliknya, risiko kematian akibat kehilangan bau dapat diramalkan dengan jelas, jelas penulis Dr. Jonas Olofsson. Setelah mempertimbangkan demografi, latar belakang kesihatan dan fungsi otak, para doktor mendapati bahawa kehilangan deria bau menyebabkan risiko kematian pramatang pada orang 19 peratus lebih tinggi berbanding orang yang berbau normal.

Rasa bau dan hubungan dengan Alzheimer
Kajian sebelumnya dari University of Florida mendapati bahawa diagnosis penyakit Alzheimer dimungkinkan oleh profesional perubatan yang menguji seberapa dekat subjek dengan kacang untuk menciumnya. Sekiranya orang seperti itu harus memegang kacang sekurang-kurangnya enam cm atau lebih dekat ke lubang hidung kiri daripada yang diperlukan untuk lubang hidung kanan, ini dikaitkan dengan diagnosis Alzheimer. Kajian Harvard University sebelum ini mendapati bahawa orang dengan Alzheimer menghadapi masalah untuk mengenal pasti sepuluh bau yang benar-benar normal. Bau ini termasuk, seperti lemon, pudina dan strawberi.

Kehilangan bau sementara tidak boleh menyebabkan panik
Dalam penyelidikan masa depan kami, kami akan berusaha untuk menentukan proses biologi yang dapat menjelaskan fenomena ini, para pakar menjelaskan. Hasil yang dijumpai menyumbang kepada fakta bahawa penilaian fungsi penciuman dapat memberikan gambaran mengenai proses penuaan otak. Sekiranya orang kehilangan indera penciuman buat sementara waktu, mereka tidak perlu segera panik. Keadaan ini juga boleh disebabkan oleh keadaan lain, seperti sinusitis, tambah para saintis. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Ke Mana Ruh Setelah Dicabut dari Jasadᴴᴰ. Ust. Oemar Mita, Lc. (Julai 2022).


Komen:

  1. Grom

    Now all is clear, thanks for an explanation.

  2. Kermichael

    Nampaknya saya, anda betul

  3. Reod

    Agak betul! Saya fikir ia adalah idea yang sangat baik.

  4. Alwin

    Excuse for that I interfere... At me a similar situation. It is possible to discuss. Tulis di sini atau di PM.

  5. Danawi

    Saya menganggap, bahawa anda tidak betul. Mari kita bincangkannya.



Tulis mesej