Berita

Sakit kepala: Penghidap migrain harus mengambil karbohidrat secara berkala

Sakit kepala: Penghidap migrain harus mengambil karbohidrat secara berkala



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Sakit kepala biasa: Orang yang mengalami migrain memerlukan karbohidrat
Makan karbohidrat rendah adalah kaedah yang sangat popular untuk membantu menurunkan berat badan, tetapi tidak digalakkan untuk orang yang mengalami migrain. Sebaliknya: Menurut doktor, penghidap migrain harus mengonsumsi karbohidrat secara berkala untuk mengurangkan gejala mereka.

Setiap kesepuluh orang Jerman terjejas
Hampir setiap orang Jerman kesepuluh menderita migrain. Mereka yang terjejas secara harfiah dapat dikeluarkan dari penyakit ini. Sakit kepala yang berdenyut-denyut, berdebar-debar dan sehala adalah perkara biasa. Keluhan lain seperti mual dan muntah, pening dan kehilangan selera makan sering ditambahkan. Di samping itu, banyak dari mereka yang terjejas sensitif terhadap bunyi dan cahaya. Aduan tersebut sering diubati dengan ubat. Tetapi kadangkala kaedah semula jadi dapat membantu. Pemakanan memainkan peranan penting di sini.

Penghidap migrain kerap memerlukan karbohidrat
Presiden Persatuan Jerman untuk Perubatan Sakit, Dr. Gerhard Müller-Schwefe, dalam sebuah mesej dari agensi berita dpa, bahawa pesakit dengan sakit kepala yang kerap harus mengambil karbohidrat secara berkala.

Oleh itu, orang yang menderita migrain harus menghindari diet rendah karbohidrat. "Pesakit migrain mempunyai otak yang memproses maklumat dengan sangat intensif dan cepat. Akibatnya, ia memerlukan keperluan tenaga yang lebih tinggi, ”kata doktor.

Pesakit yang sakit dapat meningkatkan kesejahteraan umum melalui diet tinggi serat. Sayur-sayuran dan buah-buahan sangat kaya dengan serat. Walau bagaimanapun, ia tidak boleh disucikan, tetapi segar. Serat menyapu usus. Dan apabila usus berfungsi dengan baik dan mengosongkan secara berkala, kita merasa lebih selesa secara keseluruhan, ”jelas Müller-Schwefe.

Kurangkan keluhan secara semula jadi
Terdapat pelbagai faktor (pencetus) yang boleh mencetuskan migrain. Oleh itu, diketahui bahawa tekanan secara tiba-tiba, perubahan hormon, emosi yang diucapkan atau terlalu banyak tenaga dan keletihan boleh menyebabkan gejala.

"Ternyata penyebut umum semua faktor pencetus adalah perubahan mendadak dalam irama kehidupan yang normal," kata laman web Kiel Pain Clinic. Dan lebih jauh lagi: "Faktor-faktor yang mana mekanisme dan keadaan membawa perubahan ini nampaknya kurang penting."

Pakar menasihati penghidap agar tidak mengambil ubat terlalu cepat. Kerana ubat penahan sakit migrain yang diambil dalam jangka masa panjang menyebabkan lebih banyak kejang. Ubat semacam itu harus diambil maksimum sepuluh hari dalam sebulan.

Ramai pesakit juga dapat mengatasi gejala mereka dengan rawatan rumah untuk migrain. Ini termasuk rutin harian yang teratur, tidur yang cukup, senaman yang cukup, latihan relaksasi dan diet seimbang. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: 6 Penyebab Umum Sakit Kepala (Ogos 2022).