Berita

Catatan Awal: Waktu tidur yang panjang dapat menunjukkan penyakit Alzheimer


Adakah tidur lama berfungsi sebagai sistem amaran awal untuk penyakit Alzheimer?
Sebilangan orang hanya tidur sekitar enam jam malam dan masih berehat dan segar. Sudah tentu ada orang yang disebut lewat yang tidur sekurang-kurangnya sembilan jam malam. Para penyelidik kini mendapati bahawa tidur yang panjang dan perubahan pola tidur secara tiba-tiba ke arah tidur yang lebih lama boleh menjadi tanda amaran awal penyakit Alzheimer.

Para saintis di Pusat Perubatan Universiti Boston mendapati bahawa lebih dari sembilan jam tidur setiap malam dapat menunjukkan Alzheimer. Para pakar menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "Neurology".

Waktu tidur yang panjang dapat menunjukkan kerosakan pada otak
Sekiranya orang secara konsisten menghabiskan lebih dari sembilan jam di tempat tidur setiap malam, mereka berisiko dua kali ganda terkena demensia selama sepuluh tahun akan datang berbanding dengan orang yang mempunyai waktu tidur normal, kata penulis kajian. Perubahan dalam pola tidur adalah tanda amaran yang boleh dipercayai kerana otak manusia mengawal aktiviti dan tingkah laku tidur. Sekiranya corak tidur berubah dan orang tiba-tiba tidur lebih lama secara berkala, ini dapat menunjukkan bahawa otak mengalami kerosakan.

Tidur yang panjang adalah gejala perubahan otak
Para penyelidik juga mendapati bahawa orang yang bangun lewat (sembilan jam tidur atau lebih lama) mempunyai jumlah otak yang lebih sedikit, memerlukan waktu lebih lama untuk memproses maklumat, dan menunjukkan tanda-tanda kehilangan ingatan. Sangat penting untuk memahami bahawa ketidakupayaan untuk bangun dari tidur adalah gejala perubahan otak yang ada, tetapi bukan penyebabnya, kata para saintis. Para pakar menambah bahawa orang tua tidak dapat melindungi diri dari demensia dengan menetapkan jam penggera mereka lebih awal.

Kajian meneliti lebih daripada 2,400 mata pelajaran
Para doktor memeriksa lebih daripada 2,400 orang dalam jangka masa sepuluh tahun. Peserta mempunyai usia rata-rata 72 tahun. Hasilnya membawa pandangan baru mengenai penyakit demensia. Oleh itu, jangka waktu tidur boleh menjadi alat klinikal yang berguna, para penyelidik menjelaskan. Ini dapat membantu menentukan siapa yang berisiko meningkat demensia selama sepuluh tahun akan datang, kata Dr. Matthew Pase dari Pusat Perubatan Universiti Boston. Sekiranya orang melaporkan masa tidur yang panjang, ini dapat membenarkan pemeriksaan otak dan ingatan.

Demensia didiagnosis pada 234 peserta
Terdapat beberapa kajian lain baru-baru ini yang sampai pada kesimpulan, misalnya, bahawa lambat bercakap dan pengurangan deria bau juga dapat menunjukkan Alzheimer. Dalam kajian semasa, bagaimanapun, subjek ditanya berapa lama mereka biasanya tidur setiap malam. Di samping itu, mereka telah dipantau secara medis selama lebih dari satu dekad. Dalam tempoh ini, doktor menemui 234 kes demensia.

Pendidikan melindungi daripada Alzheimer
Tidur lebih dari sembilan jam malam menggandakan risiko semua jenis demensia, dan terutama Alzheimer, kata penulis. Sekiranya peserta tanpa diploma sekolah menengah tidur lebih banyak daripada jam baru, risiko demensia meningkat enam kali ganda. Ini menunjukkan bahawa pendidikan dapat melindungi dari keadaan tersebut, kata para penyelidik.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan
Corak tidur yang tidak biasa agak biasa pada orang dengan demensia. Kajian semasa menunjukkan bahawa perubahan dalam tidur mungkin dapat dilihat dengan jelas sebelum gejala seperti kehilangan ingatan bermula, penulis menjelaskan. Pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana tidur manusia dipengaruhi oleh demensia dapat membantu doktor mengenal pasti orang yang berisiko meningkat. Kajian terdahulu menunjukkan bahawa orang dengan demensia awal sering mengalami gangguan tidur. Keadaan ini adalah tanda serupa dengan apa yang disebut neurodegeneration. Walau bagaimanapun, hasil kajian semasa adalah berdasarkan maklumat yang dilaporkan sendiri mengenai tidur subjek. Atas sebab ini, kajian lebih lanjut mengenai subjek harus dilakukan, kata para pakar. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Apa Perbedaan Pikun karena Usia, Demensia, dan Alzheimer? Health Corner (Januari 2022).