Berita

Penyelidik: Jabat tangan yang lemah menunjukkan risiko kematian yang tinggi

Penyelidik: Jabat tangan yang lemah menunjukkan risiko kematian yang tinggi


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Kekuatan jabat tangan menunjukkan kesihatan
Jabat tangan boleh menjadi ungkapan kesihatan umum. Sekiranya panas dan kuat, ini boleh menjadi tanda kesihatan yang sangat baik dan sebahagian besar keyakinan diri. Sebaliknya, jabat tangan yang lemah dan sejuk dapat menjadi tanda pertama masalah kesihatan. Dalam bidang perubatan, jabat tangan telah lama digunakan sebagai alat diagnostik pertama. Sains sedang menangani jabat tangan.

Jabat tangan yang lemah menunjukkan peningkatan risiko kematian
Pelbagai kajian ilmiah menunjukkan bahawa jabat tangan itu mengungkapkan sesuatu tentang orang. Sepasukan penyelidik di sekitar Dr. Darryl Leong dari Institut Penyelidikan Kesihatan Penduduk di Universiti McMaster di Hamilton, Kanada tahun lalu mengatakan bahawa jabat tangan yang lemah dikaitkan dengan peningkatan kematian. Menurut para saintis, risiko serangan jantung atau strok terutama berkaitan dengan penurunan kekuatan cengkaman.

Pada masa itu, para penyelidik menyimpulkan bahawa "mengukur kekuatan mencengkam memungkinkan penilaian sederhana dan murah mengenai risiko penyakit kardiovaskular seperti serangan jantung atau strok".

Nilai rujukan dibuat
Ahli sosiologi Nadia Steiber dari International Institute for Applied Systems Analysis (IIASA) di Austria kini telah mencipta nilai rujukan untuk pelbagai kumpulan orang dalam jurnal pakar "PLOS ONE" yang dapat digunakan dalam praktik klinikal, lapor agensi berita APA.

Kajian sebelumnya mengenai perkara ini berasal dari wilayah Anglo-Amerika. Untuk kajian semasa, Steiber menilai data dari Panel Sosio-Ekonomi Jerman dengan 25,000 ukuran dari kurang dari 12,000 orang. Menurut maklumat, nilai rujukan untuk lelaki dan wanita untuk kumpulan umur yang berbeza (antara 17 dan 90) dan ukuran badan yang berbeza dikembangkan untuk pertama kalinya.

Kekuatan jabat tangan dapat diukur dengan dinamometer
Kekuatan jabat tangan dapat diukur dengan mudah dengan dinamometer yang disebut; ia diberikan dalam kilogram. Lelaki dan wanita Jerman berusia 30-an dan 40-an adalah yang paling teruk. Dikatakan bahawa seorang lelaki antara 30 dan 34 tahun lebih dari 1.90 meter rata-rata mempunyai kekuatan sekitar 57 kilogram, seorang wanita antara 40 dan 44 tahun dengan tinggi antara 1.80 hingga 1.84 meter 38 kilogram.

Walau bagaimanapun, jika nilai ini turun di bawah 49 atau 32 kg, ini adalah petunjuk peningkatan risiko. Sebagai perbandingan, seorang lelaki dengan ukuran yang sama antara 65 dan 69 tahun hanya menekan rata-rata dengan hanya di bawah 51 kg (ambang risiko: sekitar 43 kg), seorang lelaki berusia 75 hingga 79 tahun dengan berat sekitar 45 kg (ambang risiko: 37.5 kg) . Bagi wanita dengan ukuran yang sama seperti di atas, menurut APA, ini adalah purata 30,5 kilogram antara usia 65 dan 69 (ambang risiko: sekitar 25 kilogram) dan rata-rata hanya di bawah 29 kilogram antara usia 75 dan 79 (ambang risiko : sedikit lebih dari 24 kilo).

"Alat pemeriksaan yang cekap untuk risiko kesihatan"
"Sekiranya kekuatan jabat tangan jatuh di bawah nilai rujukan untuk kumpulan umur, jantina dan tinggi badan, ini dapat dilihat sebagai petunjuk bahawa pemeriksaan kesihatan lebih lanjut diperlukan," kata Steiber dalam sebuah pesan dari IIASA. "Mengukur kekuatan jabat tangan adalah alat penyaringan yang mudah tetapi cekap untuk risiko kesihatan dalam praktik klinikal. Tidak memerlukan apa-apa, ”kata pakar itu. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Kerajaan tanggung kos untuk rakyat Malaysia (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Palban

    I hope, you will find the correct decision.

  2. Zulkishicage

    It turns out a props, some kind



Tulis mesej