Berita

Penyelidikan kanser: Ujian nafas baru untuk diagnosis kanser yang tidak invasif


Doktor sedang mengembangkan alat diagnosis nafas baru untuk pengesanan barah
Diagnosis kanser biasanya berkaitan dengan penyelidikan yang luas. Walau bagaimanapun, para penyelidik kini telah membuat ujian pernafasan sederhana yang dapat membantu mengesan dua jenis kanser dengan pasti. Ini memungkinkan pengesanan dan rawatan barah awal yang berkesan.

Para saintis di Imperial College, London, mendapati bahawa ujian pernafasan sederhana dapat membantu mengenal pasti dua jenis barah awal dan mudah. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka di "European Cancer Congress in Amsterdam".

Ujian pernafasan memeriksa keasidan manusia
Para pakar mengambil ratusan sampel nafas dari pesakit yang mengambil bahagian untuk siasatan mereka. Sampel-sampel ini kemudian diperiksa untuk mendapatkan asid, yang terdapat di dalam badan kita dan dikaitkan dengan pelbagai jenis barah, kata para doktor. Dengan kajian ini, para pakar berharap dapat mengenal pasti kanser gastrik dan esofagus dengan lebih mudah dan awal.

Kanser gastrik dan esofagus biasanya didiagnosis terlambat
Hasil awalnya sangat menjanjikan. Para doktor kini berharap ujian pernafasan seperti itu dapat mengesan barah awal. Kanser gastrik dan esofagus biasanya didiagnosis sangat lewat. Ini membawa kepada kadar kelangsungan hidup yang lebih rendah daripada bentuk barah lain yang dapat dikenal pasti dengan lebih cepat, jelas para saintis.

Kaedah diagnostik bukan invasif sangat diperlukan
Kanser gastrik dan esofagus biasanya sukar dirawat. Dari sini, kaedah diagnostik bukan invasif sangat diperlukan untuk menentukan penyakit pada peringkat lebih awal, kata penulis. Ini meningkatkan kemungkinan rawatan berikutnya akan berjaya.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan
Penggunaan ujian pernafasan adalah kemungkinan menarik dan penyelidikan lebih lanjut kini diperlukan untuk menentukan sama ada teknik ini dapat mengesan pelbagai bentuk barah pada peringkat awal, jelas para penyelidik. Perlu juga diperhatikan bahawa penggunaan ujian pernafasan seperti itu tidak mengakibatkan potensi bahaya pada pasien yang diperiksa secara tidak perlu.

Ujian pernafasan dapat mengelakkan banyak ujian endoskopi yang tidak perlu
Ujian nafas dapat mengelakkan doktor daripada melakukan pemeriksaan endoskopi yang tidak selesa pada pesakit. Pada masa ini, satu-satunya cara untuk mendiagnosis barah esofagus atau gastrik adalah endoskopi, kata penulis Dr. Sheraz Markar. Walau bagaimanapun, kaedah ini mahal, invasif dan mempunyai risiko komplikasi tertentu. Uji nafas boleh digunakan sebagai ujian awal yang tidak invasif untuk mengurangkan jumlah ujian endoskopi yang tidak perlu. Dalam jangka masa lebih panjang, ini juga bermaksud diagnosis lebih awal dan kelangsungan hidup yang lebih baik di kalangan mereka yang terjejas, jelas doktor.

Penyelidik memeriksa sampel nafas dari 335 subjek
Sampel nafas dari 335 pesakit dikumpulkan di tiga hospital London untuk kajian baru. Daripada subjek ini, 163 didiagnosis menghidap barah esofagus atau gastrik. Ujian endoskopi mendapati 172 peserta tidak menghidap barah.

Ujian pernafasan untuk pelbagai barah lain dalam perkembangan
Ujian nafas baru berfungsi dengan pasti. Ia membolehkan pesakit barah dikenali lebih awal. Salah diagnosis tidak mungkin berlaku, kata para penulis. Para saintis merancang pemeriksaan susulan yang lebih besar dalam tiga tahun akan datang. Pasukan ini juga sedang melakukan ujian pernafasan untuk jenis kanser lain, seperti barah usus dan pankreas. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: CANCER - MENUNGGU KEPUTUSAN? (Januari 2022).