Berita

Dua minuman ringan manis sehari menggandakan risiko diabetes


Para profesional perubatan sedang mengkaji kesan pengambilan minuman ringan
Ramai orang di seluruh dunia menderita kesan diabetes. Para penyelidik kini mendapati bahawa hanya mengambil dua minuman bergula dan berkarbonat sehari dapat menggandakan risiko terkena diabetes. Ini juga berlaku untuk versi diet minuman tersebut.

Para saintis di Institut Karolinska Sweden mendapati dalam penyelidikan bahawa hanya dua minuman bergula dan berkarbonat sehari dapat menggandakan risiko diabetes. Tidak ada bezanya sama ada minuman ini adalah versi diet. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "European Journal of Endocrinology".

Doktor memeriksa 2,800 peserta untuk kajian mereka
Semasa memeriksa 2,800 subjek, penulis kajian semasa mendapati bahawa penggunaan harian sekurang-kurangnya dua hidangan 200ml minuman ringan berkarbonat dan bukan alkohol meningkatkan risiko diabetes jenis 2 hingga 2.4 kali.

Satu liter minuman ringan meningkatkan risiko diabetes dengan faktor 10
Banyak minuman berkarbonat dijual dalam tin 330ml. Atas sebab ini, satu setengah dos cukup untuk menggandakan risiko diabetes. Sekiranya orang mengambil satu liter minuman bergula atau manis ini setiap hari, risiko mereka meningkat sebanyak 10, kata para saintis.

Kekurangan pemanis dalam minuman ringan
Pemanis tiruan dalam minuman diet dapat merangsang selera makan dan seterusnya menyebabkan peningkatan pengambilan makanan. Pemanis seperti itu juga boleh mempengaruhi mikroba di dalam usus dan seterusnya memicu intoleransi glukosa.

Minuman bergula meningkatkan risiko diabetes autoimun laten
Minuman bergula tanpa alkohol mempengaruhi metabolisme glukosa dan kepekaan insulin. Ini membawa kepada peningkatan risiko diabetes autoimun laten, bentuk khas diabetes jenis 2, kata para penyelidik. Kami terkejut dengan risiko yang telah dikenal pasti, seterusnya kami akan mencari cara untuk mengatasi risiko ini, jelas pengarang Josefin Edwall Löfvenborg.

Risiko minuman bergula dan minuman ringan diet sama tinggi
Walaupun faktor lain diambil kira, seperti pengambilan tenaga, BMI yang lebih tinggi atau amnya pemakanan yang buruk, risiko diabetes jenis 2 tetap meningkat dengan ketara, kata para pakar. Hasil yang sangat menarik adalah bahawa risiko yang lebih tinggi untuk minuman manis dan pemanis buatan adalah sama. Ini menunjukkan bahawa peningkatan risiko diabetes tidak berkaitan langsung dengan pengambilan kalori yang lebih tinggi atau metabolisme gula yang tidak diingini (dalam bentuk sukrosa), tambah doktor.

Kesan negatif lain dari minuman ringan
Kajian lain juga telah mengkaji kesan kesihatan minuman ringan yang dipanggil. Sebagai contoh, sebuah kajian oleh Universiti Harvard yang diakui mendapati bahawa memakan dua tin minuman ringan meningkatkan risiko serangan jantung sebanyak sepertiga dan risiko stroke sekitar seperenam, kata para pakar. Kajian lain mengaitkan pengambilan minuman bergula dengan peningkatan risiko barah prostat. Mengkonsumsi 300 ml minuman ringan berkarbonat meningkatkan kemungkinan barah prostat sekitar 40 peratus. Di samping itu, pengambilan secara berkala, walaupun bagi wanita, dapat mengurangkan kemungkinan kehamilan, jelas doktor. Pemanis buatan dalam soda diet menyebabkan kadar kesuburan lebih rendah. Minuman gula dikaitkan dengan telur dan embrio yang kurang berkualiti. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Benarkah makanan pahit baik untuk penderita diabetes? (Oktober 2021).