Sembunyikan AdSense

Penderitaan misteri: Pesakit harus memuaskan dirinya setelah minum bir

Penderitaan misteri: Pesakit harus memuaskan dirinya setelah minum bir



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyakit teka-teki: Pemuda melancap secara terbuka setelah minum bir kecil tanpa rasa malu
Para saintis dari China melaporkan kes yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh dunia. Seorang lelaki muda di negara ini mengalami gejala psikotik setelah minum alkohol yang sangat sedikit. Antara lain, dia kemudian melancap tanpa malu-malu di khalayak ramai.

Gejala psikotik dalam alkoholisme
Telah diketahui bahawa gejala psikotik sering berkembang pada pesakit alkoholisme. Sebilangan orang mungkin mengalami gangguan persepsi atau khayalan semasa atau tidak lama selepas minum alkohol. Walau bagaimanapun, saintis dari China kini melaporkan kes di mana gejala seperti itu muncul walaupun jumlah alkohol terkecil - pada seorang lelaki muda yang tidak bergantung pada alkohol.

Sejauh ini kes unik
Sejauh yang mereka tahu, para saintis China dari "Jabatan Psikiatri, Hospital Xiamen Xianyue" di Xiamen dan "School of Nursing, Sun Yat-Sen University" di Guangzhou melaporkan dalam jurnal "Neuropsychiatric Disease and Treatment" yang dicatatkan dalam sastera pakar. Pesakit mengatakan bahawa dia bersetuju dengan penerbitan laporan kes tersebut.

Malu melancap di khalayak ramai
Menurut laporan itu, Encik Z. 24 tahun, mengalami gejala psikotik hanya sepuluh minit setelah minum dua gelas bir (200 mililiter). Pelajar yang sihat sebelum ini menjadi sangat teruja dan mula menjerit bahawa ibu bapanya berada dalam bahaya dan dia harus pergi menyelamatkan mereka.

Dia juga melancap di khalayak ramai tanpa merasa malu dan itu walaupun terdapat dua rakan pelajar. Dia segera dibawa ke hospital.

Pesakit takut akan bapanya
Tingkah laku peliknya berterusan di sana. Dia meminta agar pintu dan langsir ditutup. Ketika saudari menyalakan lampu, dia menjerit kepadanya. Ketika melihat ayahnya, dia mengambil tangannya seolah-olah takut kehilangannya. Pesakit menutup matanya tetapi tidak dapat tidur sepanjang malam. Dia memanggil ayahnya setiap lima minit untuk memastikan dia berada di sekitar. Sekiranya dia tidak menjawab, pemuda itu menjadi sangat gugup.

Ubat membawa peningkatan
Pemeriksaan dengan pengimejan resonans magnetik (MRI) dan elektroensefalogram 24 jam tidak menunjukkan apa-apa yang mencolok. Ujian lebih lanjut untuk mendiagnosis gangguan mental tidak memberikan penjelasan mengenai tingkah laku lelaki berusia 24 tahun itu. Sekadar 0,2 per mille yang diukur pada dirinya. Dia hanya minum alkohol dua atau tiga kali dalam tiga bulan sebelumnya.

Oleh itu, para doktor menyimpulkan bahawa simptomnya bersifat sementara dan bukan skizofrenia. Oleh itu, mereka memberi pesakit quetiapine, ubat yang digunakan untuk merawat gangguan mental. Tidak lama kemudian, Encik Z. dibebaskan tanpa gejala.

Jauhi alkohol
Tetapi hanya sekitar 40 hari kemudian semuanya berulang setelah minum bir kecil dengan saudara-mara. Bapa membawanya ke klinik, di mana dia kembali mendapat terapi ubat yang berjaya. Tahap alkohol hampir tidak dapat disebut dalam kes ini.

Ketika dia kembali ke hospital kira-kira 30 hari kemudian dan para doktor mendengar bahawa Encik Z. sebelumnya telah meminum tiga gelas bir 150 mililiter, mereka menyimpulkan bahawa sejumlah kecil alkohol pada pesakit adalah penyebab kejang.

Para doktor kemudian menasihatkan lelaki itu untuk menjauhi bir. Dan itu berhasil: “Sejak itu dia berhenti minum ubat dan berhenti minum alkohol. Dia juga berprestasi baik di universiti (seperti sebelumnya), ”tulis para doktor.

Punca sebenar masih belum jelas
Para saintis Da-Li Lu dan Xiao-Ling Lin masih belum begitu jelas mengapa alkohol dalam jumlah kecil mempunyai kesan yang sangat baik. Dalam penerbitan mereka, mereka membuat spekulasi sama ada Mr. Z. dapat menunjukkan gejala awal skizofrenia dan adakah alkohol mendorong episod psikotik yang berkaitan dengannya. Walau bagaimanapun, pesakit juga mungkin mengalami gangguan kecemasan yang berkaitan dengan pengambilan alkohol. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: KETIBAN MASALAH DI BANGKOK (Ogos 2022).