Berita

Pemakanan bayi: memberi makan kacang dan telur terhadap alahan kemudian?


Sekiranya bayi mendapat kacang tanah atau telur lebih awal, ini akan mengurangkan kemungkinan alahan
Alergi boleh menyebabkan masalah kesihatan utama sepanjang hidup kita. Oleh itu, kita harus berusaha mencegah alergi daripada berlaku seawal mungkin. Para penyelidik kini mendapati bahawa bayi yang memakan telur atau kacang seawal empat bulan berkemungkinan besar tidak mengalami alahan ini.

Para saintis di Imperial College London mendapati bahawa bayi harus makan telur dan kacang pada usia dini. Diet ini mengurangkan risiko alergi bagi mereka yang terjejas. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "JAMA".

Lindungi anak anda dari alahan
Ibu bapa melakukan segala yang mungkin untuk melindungi kesihatan anak-anak mereka. Contohnya, mereka memperhatikan diet yang sihat dan senaman yang mencukupi. Pakar Britain sekarang telah mengetahui bahawa kita harus memberi telur dan kacang kepada anak-anak kita sejak awal. Berbeza dengan anggapan sebelumnya, ini mengurangkan risiko alergi. Ramai ibu bapa juga akan terkejut dengan mekanisme perlindungan semula jadi yang lain. Oleh itu, menghisap ibu jari memberikan perlindungan terhadap alahan pada kanak-kanak. Oleh itu, maafkan sekali-sekala sekiranya anak anda mempunyai ibu jari di mulutnya.

Risiko alahan dikurangkan dengan ketara
Pemberian telur kepada bayi berusia antara empat dan enam bulan mengakibatkan risiko 46% lebih rendah terkena alergi telur berbanding dengan pengenalan makanan ini kemudian, jelas para penyelidik. Ketika bayi memakan kacang antara usia empat dan sebelas bulan, kemungkinan mengembangkan alergi kacang menurun dan 71 persen, para saintis melaporkan.

Garis panduan diet harus disemak semula
Hasil ini menunjukkan bahawa telur dan kacang harus menjadi makanan pertama di kebanyakan bayi, jelas penulis Dr. Robert Boyle dari Imperial College, London. Walau bagaimanapun, ini tidak digalakkan oleh banyak doktor. Untuk masa yang lama, garis panduan pemberian makanan bayi menasihatkan bahawa makanan tertentu tidak boleh dimakan sehingga usia dua atau tiga tahun. Nasib baik, pandangan ini telah banyak berubah dalam beberapa tahun kebelakangan ini. Tetapi tetap saja, kebanyakan garis panduan tidak menyarankan agar telur dan kacang harus diberi makan kepada bayi. Nasihat mengenai memberi makan bayi mungkin perlu diubah, jelas Dr. Boyle.

Penyelidik menganalisis data dari 146 kajian
Dalam kajian baru itu, para saintis berusaha untuk mengetahui sama ada pengenalan makanan alergenik tertentu mempengaruhi risiko mengembangkan alergi. Untuk melakukan ini, mereka memeriksa data dari 146 kajian yang berbeza dari 70 tahun yang lalu.

Ramai orang Britain menderita alahan kacang tanah atau telur
Kira-kira 5.4 peratus penduduk UK mempunyai alergi telur. Menurut para penyelidik, pemakanan telur awal dapat mengelakkan 24 kes alergi per 1.000 orang. Ini menghasilkan penilaian data dari lima kajian dengan jumlah peserta 1,915. Menurut kajian semasa, sekitar 2.5 peratus penduduk Britain mempunyai alergi kacang tanah. Sekiranya kita memberi kacang kepada anak-anak kita lebih awal, ia dapat mencegah 18 alahan per 1,000 orang, para saintis menjelaskan lebih lanjut. Penyelidik menyimpulkan ini dari data 1,550 peserta. Secara amnya, alahan makanan tidak boleh dipandang rendah. Makanan yang salah boleh menjadi ancaman maut bagi mereka yang terjejas.

Gluten tidak meningkatkan risiko penyakit seliak
Para penyelidik tidak menemui bukti yang cukup untuk menunjukkan sama ada makan ikan lebih awal mengurangkan kemungkinan alergi pada amnya, dan terutama alergi hidung. Para pakar juga memeriksa apakah protein dalam gandum, rai dan barli meningkatkan risiko penyakit seliak. Penyakit autoimun ini menyebabkan kerosakan pada usus kecil. Ini kemudian mengganggu penyerapan nutrien dari makanan, jelas para saintis. Walau bagaimanapun, tiada kesan diet gluten awal terhadap perkembangan penyakit seliak pada kanak-kanak.

Telur, kacang tanah, dan nelayan tidak meningkatkan kemungkinan diabetes jenis 1
Di samping itu, para penyelidik tidak menemui bukti bahawa masa pengenalan makanan alergenik seperti telur, kacang tanah, dan ikan mempengaruhi kemungkinan mengembangkan penyakit autoimun lain seperti diabetes jenis 1.

Ibu hanya boleh menyusui untuk beberapa bulan pertama
Banyak garis panduan memberi makan bayi menganggap penyusuan susu ibu secara eksklusif selama enam bulan pertama adalah ideal, kata para pakar. Tetapi hanya sedikit wanita yang mematuhi garis panduan ini. Dan banyak wanita menyusui selama enam bulan penuh, tetapi mula memberi makanan padat seawal bulan keempat.

Tidak ada campur tangan khusus yang diperlukan untuk banyak kanak-kanak
Pengenalan awal makanan yang berpotensi alergen bukanlah ubat mujarab untuk mencegah alahan. Sebilangan besar kanak-kanak tidak mempunyai risiko peningkatan alergi makanan. Atas sebab ini, menurut para penyelidik, biasanya tidak diperlukan intervensi atau pemantauan khusus.

Berhati-hatilah dengan peningkatan risiko alahan makanan
Situasinya berbeza apabila kanak-kanak berisiko tinggi mengalami alergi makanan. Ini termasuk kanak-kanak dengan eksim teruk, alergi makanan yang ada atau adik beradik dengan alahan kacang tanah. Secara amnya, alahan makanan dalam keluarga membawa risiko yang sedikit meningkat untuk adik beradik. Ibu bapa kanak-kanak tersebut harus berjumpa doktor atau pakar alergi sebelum mula memperkenalkan makanan baru yang mungkin menyebabkan alergi.

Ujian amalan klinikal kini diperlukan
Sejauh ini, belum ada bukti berapa banyak telur atau kacang yang harus diberikan kepada anak-anak. Tidak ada informasi yang tepat mengenai kekerapan makan telur dan kacang untuk pencegahan alergi yang optimum. Sudah tentu, seorang kanak-kanak berusia empat bulan boleh mencekik kacang tanah. Atas sebab ini, anak-anak harus menerima kacang dalam bentuk mentega kacang, misalnya, para saintis menasihati. Hasil kajian menunjukkan bahawa jika kacang tanah dan telur diperkenalkan lebih awal, setidaknya beberapa anak dapat memperoleh manfaat dari diet ini dan mengembangkan toleransi terhadap makanan ini sebelum alergi akan berkembang. Walau bagaimanapun, hasilnya masih perlu diuji dalam amalan klinikal. Alahan makanan berpotensi mencetuskan reaksi yang mengancam nyawa, tambah doktor. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Inilah 10 Makanan Paling Sehat untuk MPASI Bayi (Januari 2022).