Berita

Pertukaran besar-besaran patogen tahan banyak antara manusia, haiwan peliharaan dan haiwan liar

Pertukaran besar-besaran patogen tahan banyak antara manusia, haiwan peliharaan dan haiwan liar



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Nilai semula penyebaran dan penularan patogen multi-tahan
Pertukaran patogen antara manusia, binatang peliharaan dan haiwan liar mempunyai kesan yang signifikan terhadap penyebaran ketahanan terhadap antibiotik, menurut hasil kajian antarabangsa yang melibatkan penyelidik dari Universiti Bebas Berlin dan Institut Robert Koch (RKI). Para penyelidik menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal pakar "PLoS Genetics".

Para saintis mendapati bahawa "varian E. coli penghasil ESBL yang berlaku di seluruh dunia yang berlaku secara global dapat ditularkan secara besar-besaran antara manusia, binatang peliharaan dan binatang liar," menurut RKI. Ini adalah hasil analisis pokok keluarga patogen. Oleh itu, pertukaran antara spesies yang berlainan mempunyai pengaruh yang signifikan terhadap penyebaran patogen pelbagai tahan.

Analisis silsilah penting untuk kawalan jangkitan
Selain penyelidik yang diketuai oleh Alan McNally dari Universiti Nottingham Trent, Sebastian Günther dan Katharina Schaufler dari Free University of Berlin serta Presiden RKI, Lothar H. Wieler, juga terlibat dalam kajian ini. Dengan bantuan kaedah bioinformatik baru, para penyelidik dapat memaparkan patogen patogen dalam resolusi yang selama ini unik. "Analisis pohon keluarga (analisis filogenetik) semacam itu sangat diperlukan untuk memantau perkembangan, penyebaran dan penularan patogen dan ketahanan terhadap antibiotik dan untuk meningkatkan perlindungan terhadap jangkitan," lapor RKI.

Patogen beredar di antara manusia, haiwan liar dan haiwan peliharaan
Sebagai sebahagian daripada kajian semasa, pasukan penyelidik antarabangsa menganalisis pertukaran bakteria E. coli yang membentuk ESBL antara manusia, haiwan peliharaan dan haiwan ternakan. Untuk beberapa waktu sekarang, para saintis beranggapan bahawa "patogen - dan gen yang memungkinkan rintangan dimulakan - beredar di antara manusia, haiwan dan alam sekitar," kata RKI. Contohnya ialah bakteria E. coli penghasil ESBL yang tahan banyak, yang membentuk enzim bakteria khas (yang disebut Extended Spectrum Beta-Lactamases, ESBL) dan dengan itu mematikan pelbagai antibiotik.

Analisis genom teras serta genom aksesori dan peraturan
Para penyelidik menganalisis lebih daripada 200 isolat varian E. coli penghasil ESBL tertentu (jenis urutan 131; ST131), yang berasal dari negara dan host yang berbeza. Untuk penyelidikan mereka, mereka menggabungkan analisis terperinci genom nuklear dengan analisis genom aksesori dan peraturan untuk pertama kalinya, lapor RKI. Genom menerangkan jumlah semua maklumat yang boleh diwariskan dari organisma dan genom inti berlaku dengan semua wakil satu jenis. Di samping itu, terdapat gen tambahan yang boleh berbeza-beza, yang semuanya disebut sebagai genom aksesori. Sebagai tambahan, bakteria dapat "mengendalikan bahan genetiknya dengan cara yang disasarkan" dan "bidang yang bertanggungjawab untuk ini disebut genom pengawalseliaan," jelas RKI.

Lihatlah evolusi patogen
Gabungan analisis ketiga bidang genom memberi para saintis, menurut pernyataan mereka sendiri, pandangan dengan resolusi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap evolusi dan penyebaran patogen ini. Pada prinsipnya, "pengawasan molekul, penyelidikan lengkap genom patogen dan analisis pengembangan dan penyebaran menjadi semakin penting dalam perlindungan jangkitan," kata RKI. Kerana bakteria gram-negatif multi-tahan (MRGN) akan semakin mengancam kemajuan perubatan dalam perubatan manusia dan veterinar. Prasyarat utama untuk pengawasan molekul adalah mesin penjujukan yang kuat dan kepakaran ahli bioinformatik. (fp)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: 10 Orang Yang Nekat Hidup Dengan Binatang Buas (Ogos 2022).