Berita

Sindrom usus mudah marah: penaik perlahan berfungsi melawan perut kembung dan kembung

Sindrom usus mudah marah: penaik perlahan berfungsi melawan perut kembung dan kembung


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Masa berjalan doh yang lebih lama menjadikan roti lebih tahan
Ramai pesakit dengan usus yang mudah marah mengalami masalah kesihatan ketika makan roti. Penderita sering mengalami perut kembung yang teruk setelah makan roti. Tetapi sekarang ada kabar baik untuk semua pesakit usus yang mudah marah. Sebenarnya ada cara untuk membuat roti lebih bertoleransi. Para penyelidik mendapati bahawa masa berjalan doh yang berpanjangan dapat memecah gula roti yang sukar dicerna. Proses ini juga mencegah kembung.

Orang yang mengalami kegatalan mempunyai masalah makan roti. Penggunaan sering menyebabkan perut kembung yang teruk. Para saintis dari University of Hohenheim kini mendapati dalam penyelidikan bahawa masa berjalan doh yang lebih lama memecah gula yang sukar dicerna dalam roti dan mencegah kembung. Ini menjadikan roti lebih bertoleransi bagi orang yang mempunyai usus yang mudah marah. Tidak ada bezanya roti yang dibakar. Yang penting hanyalah jenis pembuatannya. Para penyelidik menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "ScienceDirekt".

Roti yang dibakar secara tradisional jauh lebih baik untuk pesakit usus yang mudah marah
Sekiranya kita membuat adunan roti menggunakan kaedah tradisional dan membiarkannya lama, proses ini akan memecah sebahagian besar gula FODMAP yang tidak dicerna, jelas penulis. Ini juga berfungsi dengan roti gandum biasa. Oleh itu, bukan jenis bijirin yang menentukan toleransi, tetapi jenis pengeluaran, tambah para pakar. Roti yang dipanggang secara tradisional ini jauh lebih baik untuk banyak pesakit usus yang mudah marah.

Ramai orang di Jerman menderita sindrom iritasi usus
Kami memahami apa yang disebut sindrom iritasi usus besar sebagai kumpulan penyakit usus yang berfungsi. Sindrom ini menyerang banyak orang di Jerman. Sehingga 50 peratus lawatan ke ahli gastroenterologi boleh dikaitkan dengan penyakit usus ini, jelas para saintis. Para penyelidik membuat spekulasi bahawa dua belas peratus orang di Jerman menderita sindrom iritasi usus. Penderita sering mengalami kekejangan perut, kembung, sembelit dan cirit-birit. Walau bagaimanapun, punca sebenar perkara ini masih belum diketahui. Walau bagaimanapun, dapat dilihat pada banyak penderita bahawa gejalanya diperburuk oleh pengambilan roti gandum, kata penulis.

Apa yang membantu dengan sindrom iritasi usus?
Sebagai contoh, doktor menasihati orang bahawa yoga dapat membantu mengurangkan gejala sindrom iritasi usus. Juga penting untuk mengikuti diet yang sihat. Psyllium juga dikatakan dapat membantu mengatasi sindrom iritasi usus. Sekiranya rasa sakit berlaku terlalu banyak, pelindung badan minyak jintan boleh mengurangkan rasa sakit.

FODMAP yang dipanggil menyebabkan kembung
Tetapi apa sebenarnya yang boleh mencetuskan aduan ini? FODMAP yang disebut adalah sebatian gula yang terdiri daripada empat belas molekul gula yang berbeza, jelas para penyelidik. Sebatian ini tidak dapat dipecah dengan cukup di usus kecil pesakit usus yang mudah tersinggung. Atas sebab ini, FODMAP memasuki usus besar orang yang terkena sebahagian besarnya tidak dicerna. Mereka kemudian menghasilkan sejumlah besar hidrogen, karbon dioksida dan metana dalam usus besar. Proses ini kemudian membawa kepada kembung perut yang menyakitkan, kata para pakar

Roti dari bijirin kuno lebih mudah dicerna?
Selama bertahun-tahun, orang dengan usus yang mudah tersinggung telah melaporkan lebih banyak bahawa mereka bertolak ansur dengan roti dari bijirin kuno jauh lebih baik. Biji-bijian kuno yang disebut ini termasuk, misalnya, einkorn, durum, dieja dan emmer. Apa sebabnya? Mungkin apa yang disebut bijirin kuno hanya mengandungi kurang daripada apa yang disebut FODMAP? Sekumpulan penyelidik dari University of Hohenheim kini telah menganalisis kandungan FODMAP dari pelbagai jenis bijirin. Hasil kajian ini sangat mengejutkan, jelas Jochen Ziegler dari University of Hohenheim

Bijirin primal mengandungi FODMAP yang sedikit lebih sedikit
Butir kuno yang disebut sama sekali tidak boleh ditoleransi. Para saintis mendapati bahawa bijirin seperti dieja, durum dan emmer sebenarnya mengandungi jumlah FODMAP yang lebih rendah. Walau bagaimanapun, perbezaannya tidak cukup besar untuk mengurangkan gejala pesakit usus yang mudah marah. Hebatnya, einkorn mengandungi lebih banyak FODMAP daripada gandum roti biasa, tambah para penyelidik.

Masa berjalan doh sangat menentukan untuk dicerna
Hasil tahap FODMAP dalam bijirin tidak memberikan kejelasan. Oleh itu, mengapa roti yang diperbuat daripada bijirin kuno boleh diterima dengan lebih baik? Para penyelidik mula meneliti penyediaan adunan roti dengan lebih teliti. Para saintis sangat berminat dengan apa yang disebut masa berjalan kaedah pengeluaran tradisional untuk roti bakar. Atas sebab ini, mereka menganalisis doh dengan masa berjalan yang berbeza. Doh ini berehat selama satu, dua, empat, atau bahkan empat setengah jam, jelas penulis.

Masa berjalan doh yang lebih lama menghasilkan lebih sedikit FODMAPS dalam doh
Dengan cepat menjadi jelas dalam kajian ini: semakin lama adunan dibiarkan, semakin sedikit FODMAP yang tinggal selepas itu. Di dunia sekarang ini, kebanyakan kedai roti memanggang adunan mereka setelah satu jam, jelas penulis kanan Reinhold Carle. Pada ketika ini, sebahagian besar FODMAP terkandung dalam adunan selepas pengukuran pemeriksaan. Sekiranya doh berehat selama empat setengah jam, bahkan doh yang dibuat dari roti gandum hanya mengandungi sepuluh peratus gula molekul rendah, kata para saintis.

Persediaan tradisional dengan kelebihan
Hasilnya menjelaskan bahawa bijirin yang digunakan nampaknya tidak begitu menentukan. Jenis penyediaan doh nampaknya lebih penting. Penyediaan tradisional kerajinan roti bermaksud bahawa penyusun roti telah dipecah pada saat mereka dibakar, jelas Carle. Itulah sebabnya pesakit usus yang marah dapat menoleransi roti yang dipanggang secara tradisional dengan lebih baik.

Kelebihan penaik perlahan
Apa yang disebut "penaik perlahan" mempunyai kelebihan lain. Penyediaan yang lebih perlahan meningkatkan kualiti roti. Rasa yang terdapat dalam roti seperti itu berkembang dengan lebih baik, kata penulis. Di samping itu, masa berjalan lebih lama bermakna lebih banyak zink dan besi dilepaskan dalam adunan dalam bentuk yang boleh digunakan secara biologi. Fakta ini adalah kelebihan lain dari roti tradisional. Nilai tambah ini, yang positif untuk kesihatan kita, juga membantu orang tanpa sindrom iritasi usus, para pakar menambah. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Bincang Sehati - Irritable Bowel Syndrom (Julai 2022).


Komen:

  1. Halbart

    I think you cheated.

  2. Tal

    Saya rasa topik yang sangat menarik. Saya cadangkan anda membincangkannya di sini atau di PM.

  3. Grendel

    Saya benar -benar bersetuju dengan anda. I think it is a good idea.

  4. Echoid

    Saya akan diam mungkin

  5. Keir

    Ya, sungguh. Jadi berlaku.



Tulis mesej