Berita

Ujian pantas dapat membezakan jangkitan virus dan bakteria dengan cepat


Ujian darah baru dapat mengurangkan preskripsi antibiotik yang tidak perlu
Kita perlu mencari cara baru untuk mengelakkan penggunaan antibiotik yang berlebihan. Para penyelidik kini mendapati bahawa ujian darah yang murah dapat menentukan sama ada jangkitan disebabkan oleh virus atau bakteria. Ini dapat mengelakkan preskripsi antibiotik yang tidak dibenarkan. Ubat ini tidak berguna dalam rawatan jangkitan virus.

Para saintis dari Sekolah Perubatan Universiti Stanford yang bertauliah di California mendapati bahawa ujian darah sederhana dapat mengetahui sama ada orang mempunyai jangkitan bakteria atau virus. Dengan cara ini, penggunaan antibiotik yang tidak wajar dapat dielakkan. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal "Science Translational Medicine".

Sejauh ini sering terdapat kekurangan mengenai jenis jangkitan
Untuk masa yang lama, doktor tidak dapat dengan segera mengatakan jenis jangkitan yang ada pada orang, jelas penulis utama Timothy Sweeney dari Stanford University. Ketika orang dimasukkan ke klinik, seringkali tidak mungkin untuk menentukan dengan tepat sama ada pesakit itu mungkin menderita jangkitan virus atau bakteria.

Ujian baru mengenal pasti aktiviti tujuh gen manusia
Ujian baru - yang belum ada di pasaran - mengenal pasti tujuh gen manusia. Kegiatan mereka berubah semasa jangkitan dan pola aktiviti mereka yang disebut kemudian dapat digunakan untuk menentukan sama ada jangkitan itu virus atau bakteria, kata para doktor. Banyak kaedah diagnostik cuba mencari bakteria dalam aliran darah kita, tetapi kebanyakan orang yang dijangkiti tidak mempunyai jangkitan aliran darah. Itulah sebabnya ujian sedemikian tidak begitu membantu, kata Sweeney.

Ujian darah dapat mengurangkan penyebaran strain bakteria tahan
Para saintis selalu menemui kaedah baru untuk mengesan penyakit berbahaya dengan ujian darah sederhana. Sebagai contoh, para pakar telah mendapati bahawa ujian darah sederhana dapat meramalkan serangan jantung. Tetapi adakah ujian darah yang dapat membantu kita mencegah penyebaran bakteria ketahanan yang tahan? Ujian baru ini dikatakan dapat mengesan jangkitan di mana sahaja di dalam badan kerana ia menilai sistem imun kita. Kaedah baru jauh lebih baik untuk menolak jangkitan bakteria, kata penulis. Idea untuk membuat ujian semacam itu muncul setelah penelitian lain menunjukkan bahawa sistem kekebalan tubuh kita menunjukkan reaksi yang sama terhadap beberapa virus. Ini berbeza dengan tindak balas terhadap jangkitan bakteria, kata Profesor Purvesh Khatri dari Stanford University.

Ujian darah baru mestilah murah
Sekiranya penyelidikan lebih lanjut menunjukkan bahawa ujian baru berfungsi dengan baik dan menjimatkan kos, ujian ini dapat membantu mencegah peningkatan patogen bakteria tahan antibiotik di masa depan. Antibiotik sering diresepkan kepada pesakit kerana ubatnya murah. Sekiranya ujian baru kita benar-benar mengubah apa-apa, itu mesti lebih murah daripada ubat itu sendiri, jelas Profesor Khatri.

Setiap preskripsi antibiotik ketiga di Amerika Syarikat adalah berlebihan
Ketakutan terhadap strain bakteria yang tahan terus meningkat. Sejauh ini, kira-kira dua juta penyakit dan 23,000 kematian setahun di Amerika Syarikat boleh dikaitkan dengan bakteria tahan, jelas para pakar. Satu sebab untuk ini adalah preskripsi antibiotik yang sering tidak masuk akal. Para saintis menganggarkan bahawa setiap preskripsi antibiotik ketiga tidak diperlukan di kemudahan perubatan AS.

Penyelidikan lebih lanjut diperlukan sebelum ujian baru muncul ke pasaran
Ujian baru belum menjalani kajian lebih lanjut dalam keadaan klinikal, kerana kebanyakan kajian setakat ini menumpukan pada kumpulan data digital ekspresi gen yang ada pada pesakit yang berlainan, penulis menjelaskan. Sebelum ujian dapat dilancarkan di pasaran, ia juga mesti dipasang di peranti yang dapat menilai dan memaparkan hasil ujian dalam satu jam. Versi komersial ujian percubaan klinikal dianggarkan akan tersedia dalam sekitar 18 hingga 24 bulan, kata Sweeny. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Dicari Relawan Uji Klinis Vaksin Corona, Ini Penjelasannya (Januari 2022).