Berita

Memperbaiki hubungan antara tidur yang lemah dan kemurungan yang diakui

Memperbaiki hubungan antara tidur yang lemah dan kemurungan yang diakui


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bagaimana tidur yang lemah mempengaruhi kemurungan?

Sejak sekian lama, para pakar mengesyaki adanya hubungan antara tidur yang kurang baik dan perkembangan kemurungan. Kini para penyelidik telah menemui mekanisme saraf yang bertanggungjawab untuk hubungan tersebut. Penemuan ini dapat meningkatkan rawatan kemurungan di masa depan.

Dalam kajian mereka sekarang, para saintis dari University of Warwick dan Oxford Center for Computational Neuroscience menemui mekanisme di sebalik hubungan antara tidur yang kurang baik dan perkembangan demensia. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal berbahasa Inggeris "JAMA Psychiatry".

Kajian merangkumi data daripada lebih daripada 9.700 peserta

Para pakar mendapati hubungan yang kuat antara korteks prefrontal dorsolateral (bertanggungjawab untuk ingatan jangka pendek), precuneus (berkaitan dengan persepsi diri) dan korteks orbitofrontal lateral (berkaitan dengan emosi negatif). Analisis rekod 9.735 orang dengan penyakit kemurungan menunjukkan bahawa terdapat peningkatan aktiviti di antara kawasan otak ini pada orang yang juga melaporkan gangguan tidur. Ini adalah penemuan penting, para saintis menekankan.

Hasilnya akan memberi kesan terhadap rawatan kemurungan

Hubungan antara kemurungan dan tidur diperhatikan lebih dari seratus tahun yang lalu, tetapi sekarang mekanisme neuron yang mendasari telah dikenal pasti untuk pertama kalinya, jelas penulis kajian Jianfeng Feng dari University of Warwick. Hasil ini memberikan dasar saraf untuk memahami bagaimana kemurungan berhubungan dengan kualiti tidur yang buruk, dan ini pada gilirannya mempunyai implikasi untuk mengatasi kemurungan dan meningkatkan kualiti tidur, tambah pakar itu.

Masalah tidur dan kemurungan dikaitkan

Para penyelidik membuat hipotesis bahawa aktiviti otak ini boleh menjadi tanda bahawa emosi negatif ada di kepala, dan ini sebahagiannya menjelaskan mengapa masalah tidur dan masalah kemurungan sering berkaitan. Orang yang mengalami masalah kemurungan juga cenderung menderita insomnia atau sukar tidur. Sebaliknya, orang yang mengalami insomnia juga berisiko tinggi mengalami kemurungan dan kegelisahan. Walaupun kajian khusus ini mendapati hubungan saraf yang kuat dalam kaitan masalah depresi dengan kualiti tidur yang buruk, dan bukan sebaliknya, kesannya secara umum dapat berfungsi di kedua arah, kata para saintis.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan

Lebih banyak penyelidikan kini diperlukan untuk mengetahui peranan korteks orbitofrontal lateral. Rawatan yang disasarkan pada bahagian otak ini dapat menyebabkan kemajuan besar, kata para penyelidik. Hasil kajian mungkin memungkinkan para saintis mencari jalan untuk membantu orang yang mengalami kemurungan untuk tidur malam yang lebih baik. Di dunia sekarang ini, kurang tidur dan kurang tidur telah menjadi masalah biasa yang mempengaruhi lebih daripada satu pertiga penduduk dunia kerana waktu yang lebih lama, aktiviti malam, dan peningkatan pergantungan pada elektronik, kata penulis kajian Feng. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Kemurungan membunuh (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Abel

    I think mistakes are made. Kita perlu berbincang. Tulis kepada saya di PM, bercakap.

  2. Zugis

    Quite an interesting and informative topic



Tulis mesej