Mata pelajaran

Mawar, bunga badam dan mulberi - kebun Parsi


Di Empayar Parsi kuno, kebun adalah lambang kehidupan dan kelangsungan hidup. Musim panas yang panas diikuti musim sejuk, padang pasir dan padang rumput padang pasir adalah inti dari Parsi. Kebun awal menawarkan oasis di padang pasir, dilindungi oleh dinding dari ribut pasir dan binatang liar, mereka membentuk pokok dan air - lebih berharga daripada emas sebagai perlindungan dari panas. Di kebun, orang Iran menanam tumbuh-tumbuhan perubatan dan makanan, menikmati bunga dan naungan pohon, bersantai dan membiarkan jiwa berehat.

Taman syurga

Taman menyatakan hubungan antara alam dan budaya. Dalam teks Alkitab Yunani, Taman Eden disebut Paradeisos. Dalam kesusasteraan Parsi, taman bermaksud "pardis". "Paridaiza" menggambarkan tempat yang harum dan bercahaya, dihuni oleh makhluk malaikat. Agaknya, "syurga" di Iran kuno tidak bermaksud taman yang sebenarnya, tetapi "taman malaikat" rohani ini.

Ketika umat Islam menguasai Parsi pada abad ke-7, mereka juga memperkenalkan tafsiran mereka tentang syurga di Iran. Al-Quran mengatakan: "Ada aliran air yang tidak merosakkan, aliran susu, rasanya tidak berubah, dan aliran anggur, enak bagi peminumnya; dan aliran madu yang dijernihkan; dan di dalamnya segala jenis buah dan pengampunan di hadapan Tuhan. " Syurga Islam juga merupakan taman yang ideal, dan umat Islam melihat kebun Parsi sebagai simbol sungai syurga.

Bumi, air, angin dan api

Ritual Parsi kuno menghormati tanaman alam - ritual ini juga merupakan bentuk awal sains. Unsur-unsur taman Parsi mempunyai akar yang dalam, dan masing-masing terdapat dalam struktur taman: bumi, air, angin dan api.

Falsafah Parsi kuno tidak memusuhi alam, tetapi menghormati alam bermaksud menanamnya - kebun adalah sifat yang diusahakan dan memainkan peranan penting dalam kehidupan orang Iran. Orang Parsi kuno percaya bahawa "alam liar" memerlukan ketertiban yang lebih tinggi, yang dapat dilihat di kolam kebun segi empat tepat.

Tempat keselamatan

Huraian lama mengisahkan bunga wangi, burung yang menyanyi dan kehijauan yang subur. Bagi penduduk padang pasir dan padang rumput, taman-taman itu menawarkan tempat keselamatan, keamanan dan kedamaian.

Bunga tulip, bunga ros dan bunga badam

Orang Iran sangat berjaya mengusahakan tanaman: tulip dan bunga ros, misalnya, berasal dari Parsi. Almond dan pohon ara, zaitun, pistachio dan pain, pohon aras, walnut dan pohon laurel tidak hanya menyediakan makanan, tetapi juga naungan dan "makanan jiwa". Berkeliaran di kebun Parsi untuk bunga almond adalah pengalaman sensual yang tiada duanya.

Sifat yang pelbagai

Iran dan Parsi yang bersejarah hari ini merangkumi pelbagai kawasan floristik dari Zagros dan Elburs hingga ke Laut Caspian yang lembap, gurun panas di Iran tengah dan hutan sungai subtropis di barat daya dan tenggara.

Flora Iran

Lebih daripada 8.000 spesies tumbuhan tumbuh di Iran, dan satu daripada lima daripadanya adalah endemik. Bahagian utara pernah dikuasai oleh gunung-gunung yang kuat, hutan purba dan tasik, selatannya kering dan sangat panas - Teluk Parsi berada pada garis lintang yang sama dengan Sahara.

Sebilangan tumbuhan di utara diketahui oleh kami dari Eropah, walaupun terdapat spesies atau subspesies lain. Ini termasuk gentians dan salji salji, cemara dan cemara. Jalur darat di Laut Kaspia hanya seluas maksimum 60 kilometer dan mempunyai hujan empat kali lebih banyak daripada Eropah Tengah. Sebilangan besar hujan tidak dapat menyeberangi pergunungan, jadi bahagian dalamnya sangat rendah. Hutan semak yang subur tumbuh di Caspisee. Orang Iran memanggil mereka Jangal, dari mana kata-kata rimba dan hutan berasal. Ara liar, pakis dan tanaman memanjat juga tumbuh di sini. Pistachio dan badam biasa di pergunungan Iran di bawah garis pokok.

Hari ini, hutan hanya meliputi sepuluh peratus negara, dan hanya satu peratus daripadanya yang utuh. Di kawasan pergunungan seperti Zagros, Elburs dan Caucasus, pohon oak, maple dan sangkar tanduk serta asam jawa tumbuh. Di hutan basah dan sungai yang sangat sedikit, elm, bech, poplar, willow, pohon besi dan pohon ek beracun tumbuh subur. Cypress juga tumbuh di beberapa lokasi. Bukan hanya iklim, tetapi juga budaya, politik dan keamanan berperanan dalam penampilan kebun Parsi. Dengan falsafah hidup, arkitek taman mencipta tempat-tempat yang menggunakan kekuatan alam di lokasi.

Pokok Tamarisk dan sutera

Pokok Tamarisk disesuaikan dengan iklim kering dan tumbuh subur walaupun di pinggir padang pasir Dasht-e Kavir. Mereka menentang ribut pasir dengan akarnya yang panjang dan memasuki air bawah tanah, bahkan tumbuh di tanah garam.

Pokok sutera juga disebut pohon tidur kerana melipat daunnya ketika kering. Ia mempunyai mahkota pohon yang tersebar luas, buahnya berwarna kuning-coklat dan panjang hingga dua belas sentimeter hingga dua belas biji. Ia tersebar dari Iran ke China dan telah lama dijumpai di taman-taman di Eropah dan Amerika Syarikat.

Kekasih

Lovage, juga dikenali sebagai ramuan maggot, juga tumbuh di Iran. Baunya saderi dan digunakan dalam pengobatan Parsi untuk merangsang aliran air kencing dan melegakan kekejangan, serta melegakan sembelit dan gas.

Air - sumber kebun

Empat unsur - tanah, air, tumbuh-tumbuhan dan ruang - milik taman Iran. Air adalah yang paling penting dan telah menjadi elemen utama dalam reka bentuk taman. Pokok di tepi sungai adalah subjek seni yang paling popular di negara gersang ini. Senibina taman Iran tanpa air tidak ada - kerana, dari sudut budaya, pemandangan tanpa air bukanlah taman. Ketika orang Iran mendorong "ke alam", mereka tidak akan pernah muncul dengan idea untuk menggambarkan padang pasir, tetapi alam yang indah adalah hijau dan air.

Air pancut dan terusan

Air digunakan secara berbeza di kebun Parsi, misalnya dalam bentuk air pancut, air terjun, terusan atau lembangan air. Bunyi air dikatakan menarik perhatian pengunjung dan menenangkan jiwa. Susun atur kebun mempunyai kesan langsung pada jiwa manusia, dan para arkitek sejarah sangat mengetahui hal ini. Terutama di padang pasir yang meliputi sebahagian besar wilayah Iran, taman-taman hijau dengan air terjun buatan, pohon almond atau astaka melindungi dari bahaya matahari - secara praktikal dan simbolik. Kehidupan material dan imajinasi rohani tidak dapat dipisahkan dalam budaya kebun Parsi. Selain saluran bawah tanah, orang Iran menggunakan tipu muslihat sederhana untuk menyiram pokok di iklim hujan rendah. Mereka menanam pokok di parit berisi air yang melindungi dari penyejatan dan menyiram akarnya.

Mawar, delima dan badgir

Kebun-kebun Parsi dibahagikan dengan saluran air dan disusun oleh jalan dan deretan pokok seperti cemara, badam, delima, oren, lemon, pistachio atau laurel. Buah anggur dan bunga ros juga biasa. Sebagai peraturan, kebun tersembunyi di belakang dinding luar. Paviliun membuat bayang-bayang, di bawah bumbung mereka orang Iran dapat makan, berkumpul dan menikmati angin sambil dilindungi dari sinar matahari.

Beberapa taman bersejarah mengandungi paviliun yang berbeza, yang sejuk untuk musim panas dan taman yang terbuka ke selatan agar sentiasa hangat di musim sejuk. Orang Iran menggunakan kebun sebagai tempat tinggal musim panas, jadi ada rumah di dalamnya, dan jalan-jalan sering dihiasi dengan plesteran. Keistimewaan Iran adalah badgirs atau menara angin. Ini menangkap angin, mengalihkannya dan dengan itu menyejukkan rumah. Terutama di kebun di kawasan yang sangat panas seperti Yazd dan Shiraz, "penghawa dingin ekologi" ini adalah standard.

Asia dan Eropah, Zoroaster dan Islam

Memilih tanaman untuk kebun Parsi berdasarkan rangsangan sensual: di latar belakang terdapat dedaunan pokok dan semak, sementara tanaman aromatik merangsang deria bau. Kawasan yang luas dengan rumput hijau dan pohon-pohon matang yang memberikan bayang-bayang dalam menentukan batas dan memberi inspirasi kepada kelonggaran, kesedaran diri dan melepaskan diri dari tekanan.

Prinsip-prinsip kebun Zoroaster lama telah bertahan hingga hari ini dalam pembinaan taman Iran, tetapi unsur-unsur lain telah ditambahkan selama berabad-abad: Seni Islam mengubah bentuk kebun, misalnya pada Zaman Pertengahan di Tabriz, dan pada zaman moden gaya Eropah mempengaruhi reka bentuk, yang mana pengunjung khususnya di taman-taman dinasti Pahlavi di utara Teheran.

Di dalam dan di luar

Di Iran, lengkungan sering memisahkan kebun halaman dalam dari kebun luar. Kebun dalaman bermaksud rumah tangga, luaran untuk dunia luar. Kebun luar sering diakses dengan bebas, tetapi kawasan dalamnya tidak boleh, dan lengkungan boleh ditutup dengan pintu pagar. Taman-taman ini terutama digunakan untuk rekreasi dan bersantai, kebun luar juga untuk pemupukan hubungan sosial: apa yang Inggeris untuk pub dan pub untuk orang Jerman adalah taman umum untuk orang Iran.

Santai dan agama

Paridaiza yang ideal berdasarkan darat, air, bumi dan angin bukan hanya memiliki makna simbolik, tetapi juga praktikal sebagai tempat bersantai dan menyerap tenaga baru untuk kehidupan seharian. Ini menggabungkan keindahan bunga dengan makanan melalui semua buah di wilayah ini dan dengan itu mewujudkan "ekosistem mikro" tanpa mengira sifatnya yang tidak terkawal. "Syurga" Parsi adalah tempat di mana buah-buahan dan sayur-sayuran memberi makan sepanjang tahun, di mana pokok-pokok memberikan teduh pada musim panas yang panas dan menara angin memastikan iklim yang ringan di dalam dinding taman.

Taman diraja

Manifestasi material terawal dari kebun purba ini di Iran adalah taman Cyrus the Great (558 hingga 530 SM) di Pasargad. Ia didasarkan pada pembahagian alam semesta Zoroaster menjadi empat kawasan, empat musim dan empat unsur: air, angin, bumi dan api. Pasargadae adalah ibu kota pertama Kerajaan Achaemenid. Bagi para sejarawan taman, corak segi empat aliran air yang terdapat di dalam batu sangat menarik. Kebun jenis ini dikenal oleh orang Achaemenids sebagai chaharbagh (empat kebun). Pada masa kemudian tidak ada bukti untuk penunjukan ini.

Pasargadae, jejak terpelihara yang terbaik dari sebuah kota kebun Achaemenid, membentang luas dan dibahagikan kepada empat bahagian, dibahagi dengan dua aliran air utama. Pasargadae terdiri dari koleksi istana dan taman, dibangun di atas teras berturap, dan menjadi model untuk kota-kota taman lain di Empayar Parsi kuno.

Ahli arkeologi Inggeris David Stronach membina semula sebuah taman istana dengan ukuran 145 meter dengan 112.5 meter di Pasargadae pada tahun 1960-an, bersempadan dengan dua terusan yang menuju ke dinding istana utara dan sebuah paviliun kecil di selatan. Dia mengesyaki bahawa takhta Cyrus II berada di satu paksi taman ini. Pertubuhan Warisan Budaya Iran mengenal pasti lebih banyak saluran. Hanya beberapa peninggalan astaka yang masih ada.

Tidak ada yang tersisa dari kebun di Pasargadae hari ini, tetapi pengunjung masih dapat melihat reruntuhan istana penerimaan Cyrus, istana gerbang, benteng dan istana swasta, dan membayangkan perluasan kawasan seluas 300 hektar di kota kerajaan. Cara terbaik untuk sampai ke Pasargadae adalah dengan menyewa pemandu peribadi dari Shiraz dan menggabungkan lawatan itu dengan lawatan sehari ke Persepolis yang berdekatan dan makam Cyrus II. Yang terakhir ini juga dikelilingi oleh kebun pokok pada zaman dahulu.

Langit dalam panas terik

Pasargadae terletak 130 kilometer dari bandar Shiraz. Walaupun Pasargadae telah ditinggalkan sejak zaman kuno, Shiraz telah berkembang menjadi ibu kota moden wilayah Fars di Iran. Fars adalah inti dari Parsi kuno - dan nama Persia berasal dari Fars. Suhu sangat tinggi di sini pada musim panas, tetapi Sungai Kushk telah menghidupkan peradaban - selama ribuan tahun. Warisan budaya yang kaya merangkumi sejumlah taman bersejarah, salah satunya adalah Erampark. Perkataan Parsi "Eram" terdapat dalam bahasa Arab sebagai "Iram" dalam Al-Quran dan bermaksud "syurga". Taman langit terletak berhampiran tebing sungai Kushk, asalnya di barat laut kota, tetapi hari ini di tengah-tengah kota yang luas.

Tepat tarikh penubuhannya tidak diketahui, tetapi bukti sejarah menunjukkan bahawa taman itu dibina pada zaman Seljuq (abad ke-11 - 14 Masihi) di bawah pemerintahan Ahmad Sanjar. Pada dinasti Zand (1750-1794) raja-raja telah memperbaharui. Kemudian, seorang pemimpin suku Qashqaei, Mohammed Qoli Khan, menanam banyak buah cemara, pain, jeruk dan kesemek. Mirza Hassan Ali Khan Nassir al-Molk membeli Bagh-e Eram dari Qashqaei dan mula membina astaka yang masih ada hingga kini.

Pemerintah Iran menyumbangkan kebun itu kepada University of Shiraz pada tahun 1963 dan mengubahnya menjadi taman botani dengan berbagai jenis tanaman dari seluruh dunia. Taman Eram telah didaftarkan sebagai Tapak Warisan Dunia UNESCO sejak 2011 - sebagai simbol kebun Parsi. Hari ini menarik pengunjung dari semua peringkat umur, bukan hanya kerana identiti sejarahnya, tetapi juga kerana keindahan dan kepentingannya sebagai pusat penyelidikan botani. Di tengah-tengah Shiraz, mudah dijangkau oleh pengunjung.

Isfahan - Permata Timur

Isfahan, kota dengan warna biru kobalt, terkenal pada zaman moden awal sebagai permata di antara metropolis Timur dan masih kekal hingga hari ini. Walaupun Pasargadae adalah tempat kediaman kuno dan taman langit berasal dari Abad Pertengahan, taman astaka Chetel Sutun di Isfahan kembali ke zaman moden awal. Istana ini siap dibina pada tahun 1674 dan kawasan-kawasan baru telah dibina sehingga separuh kedua abad ke-20. Ia adalah taman istana. Istana itu sendiri mempunyai banyak mural dan seramik yang dilukis, beberapa di antaranya menunjukkan pemandangan bersejarah dipamerkan di sebuah muzium di sebelah barat taman.

Taman dari zaman Safavid membentang lebih dari 60.000 meter persegi dengan sumbu utama dari barat ke timur, garis pohon satah. Chetel Sutun bermaksud empat puluh tiang, di antaranya masih ada dua puluh tiang yang membentuk kolam air.

Badam, ceri dan cemara

Safavid Shah Abbas saya mempunyai taman sirip yang dibuat di Kashan. Keluarga kerajaan memperluas taman di bawah penguasa Quayaren Fat Ali Shah. Fin Garden adalah salah satu daripada sembilan kebun di Iran dengan status Warisan Dunia "Persian Garden". Luasnya seluas 2,3 hektar dengan halaman utama, yang berbatasan dengan empat menara bulat. Di dalam dinding terdapat banyak air mancur, yang diberi makan oleh mata air semula jadi, mata air Soleimanieh. Kecanggihan teknikal kolam dan bekalan air berterusan menjadikan sistem pam tidak perlu.

Pokok cemara di kebun berusia hingga 500 tahun, dan taman ini terkenal dengan aroma bunga dari banyak pokok oren. Tumbuhan kebun lain adalah semak mawar, bunga bakung, melati, bunga bakung dan bunga tulip yang menarik garis bentuk kebun. Terdapat juga epal, badam, ceri dan plum.

Taman hutan

Taman ini terletak di perbukitan Albor Mountains di tenggara Beshar di tengah hutan dan juga diberi gelaran sebagai Tapak Warisan Dunia. Ini adalah salah satu taman Iran yang terkenal di luar padang pasir dan mengandungi tasik, takungan air, taman bunga, mandi, kincir angin dan dua menara bata. Luas tasik itu sendiri seluas 10 hektar

Taman Putera

Shazdeh bermaksud pangeran, dan kebun putera moden ini terletak berhampiran Mahan di Kerman di selatan Iran. Dia berasal dari Dinasti Qajar (1799 hingga 1925). Unik di kawasan gurun ini, ia menawarkan sebuah oasis dengan bangunan luar biasa, taman dan sistem pengairan bawah tanah. Taman ini adalah contoh yang baik dari kebun Parsi yang disesuaikan dengan iklim kering. Ia berbentuk segi empat tepat, 5.5 hektar dan berdinding.

Ia menempatkan bangunan dua tingkat, tingkat dua yang dijadikan tempat kediaman Qajar. Rumah musim panas utama adalah milik rumah-rumah kebun. Hasan Qajar Sardari Iravani memiliki kebun yang dibuat sekitar tahun 1850 dan Abdolhamid Mirza Naserodollehand terus mengembangkannya sekitar tahun 1870. Taman ini terdiri daripada sebilangan pokok pinus, pohon aras dan pohon buah-buahan yang memanfaatkan saluran air bawah tanah.

Kebun gurun

Yazd, salah satu kota tertua dengan penduduk terus menerus di dunia, juga merupakan salah satu kota terpanas dan terkenal di Iran sebagai "pengantin gurun", sebuah oasis di mana-mana. Taman Dowlatabad adalah taman Parsi lain dalam senarai Tapak Warisan Dunia. Mohammad Taghi Khan telah membuatnya pada tahun 1746. Ini termasuk banyak pinus, cemara dan pohon buah-buahan, serta mawar dan anggur, yang menyebarkan aroma mereka ke mana-mana. Harem dibina supaya seni binanya terpantul di air. Badgir segi lapan di Dowlatabad adalah kipas terbesar di dunia dengan ketinggian 33 m. Menara angin seperti itu muncul dari pengetahuan penduduk gurun dan tersebar dari Iran selatan pada zaman Abbasiyah ke Mesir. Dowlatabad adalah taman negara dan digunakan untuk upacara rasmi dan politik kota.

Di wilayah Yazd ada taman penting lain, Pahlavan Pour Park, juga merupakan Tapak Warisan Dunia. Dia sangat terkenal dengan pokok-pokoknya yang besar, rumah musim panas yang bersejarah, tempat musim sejuk, bilik mandi awam dan dapur.

Aprikot, buah ara dan buah delima

Taman di Birjand seluas 45.069 meter persegi dan telah dibuat antara dinasti Zand akhir dan zaman Qajar awal. Sebuah bangunan oleh arkitek Shokat Al-Molk bersinar dengan hiasan kayu, kaca berwarna, arabesque dan reka bentuk geometri. Taman ini juga telah masuk dalam senarai Tapak Warisan Dunia sejak 2011. Kompleks ini terdiri daripada dua kebun, yang utara lebih besar, sementara rumah Shokat Al-Molk terletak di selatan. Taman yang lebih besar ditentukan oleh tempat dengan kolam air. Jaringan jalan dengan pokok pinus menghubungkan dua bahagian struktur.

Kebun-kebun tersebut memperlihatkan koleksi pokok-pokok Iran yang mengagumkan seperti cedar, cemara, juniper, pistachio, delima, ara, ara hitam, pic, aprikot, murbei dan pir, serta sejumlah mawar seperti bunga mawar dan amaranth. Kedua-dua kebun ini diberi makan oleh saluran air bawah tanah yang disebut Qanat. (Dr. Utz Anhalt)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Bunga Melati Hasil Stek Berbunga Serempak Harum Semerbak (Januari 2022).