Berita

Sensasi perubatan - kornea untuk mata yang dihasilkan dalam pencetak 3D


Mata keluar dari pencetak

Sebagai lapisan paling luar mata manusia, kornea memainkan peranan penting sebagai fungsi pelindung dan dalam memberi tumpuan. Menurut Newcastle University, sepuluh juta orang di seluruh dunia memerlukan implan untuk mencegah kebutaan kornea akibat penyakit seperti trachoma, penyakit mata berjangkit. Walau bagaimanapun, terdapat kekurangan kornea penderma yang ketara. Ini boleh berubah tidak lama lagi, kerana para penyelidik berjaya menghasilkan implan kornea mata pada pencetak 3D. Teknik ini dapat digunakan di masa depan untuk memastikan penjagaan kornea tanpa had.

Saintis Universiti Newcastle menggunakan sel stem dari kornea penderma yang sihat dan menggabungkannya dengan kolagen dan alginat, bahan yang berasal dari alga. Hasilnya adalah gel yang cukup kaku untuk menjaga bentuknya, tetapi cukup lembut untuk dikeluarkan dari muncung pencetak 3D. Percetakan mengambil masa kurang dari sepuluh minit. Laporan penyelidikan baru-baru ini diterbitkan dalam jurnal "Experimental Eye".

Kawasan aplikasi

Sebagai tambahan kepada kebutaan kornea yang disebutkan di atas akibat penyakit berjangkit seperti trachoma, hampir lima juta orang buta sebahagian atau sepenuhnya dari parut kornea. Parut ini disebabkan oleh luka bakar, luka, lecet atau penyakit. Bagi mereka yang terjejas, kini ada harapan baru untuk penglihatan berulang melalui kornea cetak.

Pembuatan yang mudah

Semua yang diperlukan untuk pengeluaran adalah bioprinter 3D sederhana dan murah, yang mengubah gel menjadi bentuk yang diinginkan dengan pergerakan pekeliling sepusat sehingga kornea manusia yang disimulasikan dibuat dalam masa kurang dari sepuluh minit.

Dakwat bio dengan sel stem

Dengan projek ini, para saintis yang diketuai oleh Profesor Che Connon memperluas penyelidikan sebelumnya di kawasan di mana sel-sel tetap hidup selama berminggu-minggu pada suhu bilik dalam gel yang serupa. "Sekarang kami memiliki bio-tinta siap pakai yang mengandungi sel induk yang memungkinkan pengguna mencetak tisu tanpa perlu risau tumbuh sel secara terpisah," kata Connon dalam siaran pers mengenai penyelidikan itu.

Secara individu disesuaikan dengan pesakit

Para saintis juga menunjukkan bahawa mereka dapat membina kornea yang disesuaikan dengan keperluan individu setiap pesakit. Dengan mengimbas mata pesakit, penyelidik dapat mengumpulkan data yang kemudian dapat digunakan untuk mencetak kornea dengan cepat yang sesuai dengan ukuran dan bentuk sasaran.

Sedia digunakan dalam beberapa tahun

"Kornea cetak 3D kami sekarang harus menjalani ujian lebih lanjut dan akan memakan masa beberapa tahun lagi sebelum kita berada dalam kedudukan di mana kita akan menggunakannya untuk transplantasi," kata Profesor Connon. Namun, pasukannya telah membuktikan bahawa mungkin untuk mencetak kornea disesuaikan yang berpotensi untuk mengatasi kekurangan implan.

Sumbangan kornea masih dialu-alukan

"Namun, penting untuk diperhatikan bahawa kita masih bertahun-tahun untuk menyediakan implan seperti itu kepada pesakit dan masih penting agar orang terus menderma tisu kornea untuk pemindahan," menekankan Dr. Neil Ebenezer, Pengarah Penyelidikan, Politik dan Inovasi di Fight for Sight, yang bekerja untuk orang kurang upaya penglihatan di UK. (vb)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Jenis-Jenis PENYAKIT MATA, Gejala u0026 Penyebabnya (Januari 2022).