Berita

Penyelidik AS: Ubat vitamin D dapat menyembuhkan diabetes jenis II

Penyelidik AS: Ubat vitamin D dapat menyembuhkan diabetes jenis II



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Bagaimana vitamin D mempengaruhi orang yang menghidap diabetes?

Ramai orang di seluruh dunia menderita kesan diabetes. Para penyelidik kini telah mengembangkan pendekatan baru yang mungkin untuk merawat diabetes jenis 2 yang dapat membantu penderita dengan berkesan. Untuk ini, sel-sel di pankreas, yang menghasilkan dan melepaskan hormon insulin, dilindungi khas dengan bantuan vitamin D.

Dalam kajian mereka saat ini, para saintis di Institut Salk mendapati bahawa kesan perlindungan vitamin D pada sel beta yang disebut (sel di pankreas) dapat mencegah pesakit mengembangkan diabetes. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal berbahasa Inggeris "Cell".

Kekurangan insulin boleh membawa akibat yang membawa maut

Apabila sel beta yang disebut menjadi tidak berfungsi, tubuh tidak lagi dapat menghasilkan insulin untuk mengawal gula darah (glukosa). Ini boleh menyebabkan tahap glukosa mencapai tahap berbahaya dan bahkan membawa maut, kata para penyelidik.

Vitamin D mempunyai kesan besar terhadap keradangan

Telah diketahui sebelumnya bahawa vitamin D juga bermanfaat dalam rawatan pelbagai jenis barah. Dalam eksperimen pada tikus, vitamin D kini juga terbukti bermanfaat dalam rawatan sel beta yang rosak, jelas para doktor. Vitamin D mempunyai kesan besar terhadap keradangan dan kelangsungan hidup sel beta, para pakar menambah. Para saintis mendapati bahawa sebatian yang disebut iBRD9 mengaktifkan reseptor vitamin D dalam tubuh apabila digabungkan dengan vitamin D. Ini menyebabkan kadar gula darah pada tikus kembali normal.

Vitamin D mempengaruhi kelangsungan sel beta

"Kami tahu bahawa diabetes adalah penyakit yang disebabkan oleh keradangan," kata penulis kajian Ronald Evans dari Institut Salk dalam siaran akhbar. Dalam kajian semasa, reseptor vitamin D dikenal pasti sebagai modulator penting untuk keradangan tetapi juga untuk kelangsungan hidup sel beta.

Rawatan meningkatkan pengaktifan reseptor vitamin D

Dengan bantuan sel induk embrio, para penyelidik dapat meningkatkan pengaktifan reseptor vitamin D. Para saintis mencapainya dengan melakukan pemeriksaan sel khas. Para doktor kemudian menguji kesannya pada model tikus. Pada haiwan yang menghidap diabetes, kadar glukosa dalam tubuh dapat kembali normal.

Penyelidik ingin meningkatkan kesan perlindungan semula jadi

Kajian ini bermula dengan memahami peranan vitamin D dalam sel beta, kata penulis kajian Zong Wei dari Salk Institute. Namun, agak sukar untuk melindungi sel beta dengan vitamin sahaja, tambah pakar itu. Para saintis mengembangkan beberapa idea mengenai bagaimana kesan perlindungan dapat dicapai dan ditingkatkan. Gabungan iBRD9 dengan vitamin D akhirnya menyebabkan peningkatan pembentukan gen tertentu yang melindungi sel beta. Mengaktifkan reseptor vitamin D dapat mencetuskan fungsi anti-radang gen, yang membantu untuk bertahan dalam keadaan tertekan, kata para penyelidik.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan

Kajian itu melihat diabetes, tetapi hasilnya juga penting untuk keadaan lain yang memerlukan vitamin D lebih kuat, kata penulis kajian Ruth Yu dari Institut Salk. Sebagai contoh, para pakar sekarang berminat untuk mengkaji kesan pada barah pankreas. Walaupun sebatian baru nampaknya tidak menimbulkan kesan sampingan pada tikus, ujian lebih lanjut kini diperlukan sebelum kajian klinikal pertama dapat dimulakan. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Cara Memilih Susu Diabetes - Susu Untuk Penderita Diabetes (Ogos 2022).