Berita

Ujian darah ini dapat menentukan risiko kardiovaskular

Ujian darah ini dapat menentukan risiko kardiovaskular



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Ujian darah membantu menilai kesihatan kardiovaskular

Sebilangan orang menderita penyakit kardiovaskular setelah serangan jantung. Para penyelidik kini mendapati bahawa ujian darah yang baru dikembangkan dapat membantu dengan cepat dan mudah mengenal pasti pesakit yang berisiko mengalami keadaan ini.

Para saintis University of Sheffield mendapati bahawa ujian darah sederhana dapat memberikan petunjuk sama ada pesakit yang mengalami serangan jantung berisiko lebih tinggi untuk penyakit kardiovaskular. Para pakar menerbitkan hasil kajian mereka di European Heart Journal.

Melindungi orang dari penyakit kardiovaskular pada masa akan datang dengan lebih baik

Kajian yang sedang dilakukan, dapat membantu para penyelidik di masa depan untuk mengenal pasti tujuan dan peluang baru yang dapat mengurangkan risiko orang setelah serangan jantung untuk penyakit kardiovaskular, para saintis menjelaskan. Pada akhirnya, para penyelidik berharap rawatan yang lebih berkesan dapat dikembangkan dengan cara ini.

Lebih daripada 4,300 subjek diperiksa untuk kajian ini

Semasa penyelidikannya, pasukan penyelidik yang diketuai oleh Profesor Rob Storey dari Jabatan Jangkitan, Imuniti dan Penyakit Kardiovaskular di University of Sheffield menganalisis sampel plasma darah dari lebih daripada 4,300 pesakit dengan sindrom koronari akut. Para doktor mengukur kepadatan maksimum gumpalan darah dan masa yang diperlukan untuk pembekuan darah tersebut akhirnya hancur.

Peserta tertentu mempunyai risiko peningkatan 40 peratus

Setelah menyesuaikan diri dengan gambaran klinikal dan faktor risiko yang diketahui, kajian itu mendapati bahawa pesakit dengan waktu paling lama untuk memecah gumpalan darah sekitar 40 persen lebih cenderung mengalami infark miokard berulang atau kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Hasil menjelaskan sebab-sebab peningkatan risiko

Kemajuan besar telah dicapai dalam meningkatkan prognosis setelah serangan jantung dalam dua dekad terakhir. Masih banyak ruang untuk diperbaiki, bagaimanapun, jelas Profesor Storey. Hasilnya memberikan petunjuk mengapa beberapa pesakit mempunyai risiko lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular setelah serangan jantung dan bagaimana ini dapat dirawat dengan kaedah baru di masa depan, tambah pakar.

Apa itu sindrom koronari akut?

Kajian ini juga menjelaskan bahawa terapi baru dapat meningkatkan prognosis pada pesakit dengan sindrom koronari akut. Sindrom koronari akut yang disebut sebenarnya merangkumi spektrum penyakit kardiovaskular yang berbeza, yang tidak dapat dibezakan dengan tepat. Penyakit ini termasuk: Angina pectoris yang tidak stabil, NSTEMI, STEMI dan apa yang disebut sebagai kematian jantung secara tiba-tiba.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan

Doktor sekarang harus mencari cara lain untuk menyesuaikan rawatan masa depan dengan risiko individu penyakit kardiovaskular berikutnya setelah serangan jantung, kata para saintis. Ia juga harus diuji apakah ubat-ubatan tertentu dapat mengurangkan risiko ini. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Tatalaksana UAP dan NSTEMI. Tatalaksana ACS Tanpa Elevasi Segmen ST (Ogos 2022).