Berita

Terapi barah: Ubat baru menghilangkan metastasis kanser yang mematikan di dalam badan


Menggabungkan dua agen boleh merevolusikan rawatan barah

Para penyelidik berjaya menyuntik dua bahan imunostimulasi secara langsung ke dalam tumor pepejal. Akibatnya, metastasis dihapuskan dan bahkan dikeluarkan sepenuhnya. Kaedah baru boleh menyebabkan rawatan barah yang berkesan di masa depan.

Para penyelidik di Stanford University School of Medicine mendapati bahawa sejumlah kecil dua agen imunostimulasi dapat disuntik terus ke tumor pepejal untuk menghilangkan metastasis. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka dalam jurnal berbahasa Inggeris "Science Translational Medicine".

Kesan sampingan dapat dielakkan dengan rawatan

Pada kerja para penyelidik, suntikan pada tikus menghilangkan semua jejak barah pada haiwan, termasuk metastasis yang tidak dirawat, penulis menjelaskan. Pendekatan ini berfungsi untuk pelbagai jenis kanser, termasuk yang timbul secara spontan. Doktor percaya bahawa penggunaan ubat dalam jumlah yang sangat kecil dapat digunakan sebagai terapi barah yang cepat dan murah. Para penyelidik menambah bahawa kesan sampingan yang tidak menyenangkan dari rangsangan imun seluruh badan mungkin dapat dielakkan dengan rawatannya.

Gabungan agen menghilangkan tumor dari seluruh badan

"Apabila kami menggunakan kedua-dua agen ini bersama-sama, kami melihat penyingkiran tumor di seluruh badan. Pendekatan ini menghindari keperluan untuk mengenal pasti sasaran imun khusus tumor dan tidak memerlukan pengaktifan sistem imun yang luas atau penyesuaian sel-sel imun pesakit, ”jelas penulis kajian Dr. Ronald Levy dalam siaran akhbar dari Stanford University School of Medicine.

Kajian baru menganalisis keberkesanan pada manusia

Satu bahan aktif kini diluluskan untuk digunakan pada manusia, bahan aktif yang lain telah diuji dalam beberapa kajian bebas untuk penggunaan manusia. Percubaan klinikal bermula pada bulan Januari untuk menguji kesan rawatan pada pesakit dengan limfoma. Dr. Levy dianggap sebagai pelopor dalam bidang imunoterapi barah. Penyelidikan yang dilakukan di makmalnya telah menyebabkan pengembangan rituximab, salah satu antibodi monoklonal pertama yang disetujui sebagai rawatan anti-barah pada manusia.

Bagaimana imunoterapi berfungsi?

Beberapa imunoterapi bergantung pada merangsang sistem imun ke seluruh badan. Yang lain mensasarkan pusat pemeriksaan yang berlaku secara semula jadi yang membatasi aktiviti anti-barah sel-sel imun, jelas para saintis. Masih ada yang lain, seperti terapi sel CAR-T, yang baru-baru ini telah disetujui untuk rawatan beberapa jenis leukemia dan limfoma, memerlukan penyingkiran sel-sel imun pesakit dari badan. Ini kemudian diubah secara genetik untuk menyerang sel-sel tumor.

Kesan pada tumor sangat mengagumkan

"Pendekatan kami menggunakan satu aplikasi dari dua agen yang sangat kecil untuk hanya merangsang sel-sel imun dalam tumor itu sendiri. Kami memerhatikan kesan yang luar biasa di seluruh badan pada tikus, termasuk penyingkiran tumor di seluruh haiwan, ”jelas Dr. Pungutan.

Apabila tumor tumbuh, mereka menekan aktiviti sel T

Kanser sering wujud dalam jenis limbo yang pelik yang berkaitan dengan sistem imun. Sel imun (seperti sel T) mengenali protein tidak normal yang sering terdapat pada sel barah untuk menyerang tumor. Namun, ketika tumor tumbuh, cara sering dijumpai untuk menekan aktiviti sel T.

87 daripada 90 tikus disembuhkan dengan rawatan barah

Oleh kerana kedua-dua ubat tersebut disuntik terus ke dalam tumor, hanya sel T yang telah menyusupinya yang diaktifkan. Sebilangan sel T yang diaktifkan khusus tumor ini kemudian meninggalkan tumor asal untuk mencari dan memusnahkan tumor yang serupa di seluruh badan, jelas doktor. Pendekatan ini berfungsi dengan baik pada tikus makmal dengan tumor limfoma tikus yang dipindahkan di dua tempat di badan mereka. Suntikan ke dalam tumor tidak hanya menyebabkan kemerosotan tumor yang dirawat, tetapi juga tumor kedua yang tidak dirawat. Dengan cara ini, 87 dari 90 tikus disembuhkan akibat barah. Walaupun barah itu berulang pada tiga tikus, tumornya merosot selepas rawatan kedua. Para penyelidik melihat hasil yang serupa pada tikus dengan tumor payudara, usus besar dan melanoma. "Saya rasa tidak ada batasan untuk jenis tumor yang berpotensi kita rawat selama tumor itu disusupi oleh sistem kekebalan tubuh," kata Dr. Levy dalam siaran akhbar. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Obat kanker paling ampuh tanpa oprasi dan kemoterapi insya allah (Januari 2022).