Berita

Kajian: Sperma yang disetel membawa ubat barah ke rahim


Kaedah baru untuk melawan barah perut dengan sperma sebagai penyampaian ubat

Sperma mungkin merupakan pembekal bahan aktif baru untuk rawatan tumor perut. Para saintis di Universiti Teknikal Chemnitz kini sedang mengembangkan kaedah baru bekerjasama dengan Leibniz Institute for Solid State and Materials Research, yang mungkin sesuai untuk rawatan beberapa jenis barah perut. Sperma dikatakan memberikan bahan aktif ke rahim.

Penyelidikan asas yang menjanjikan menawarkan pendekatan baru untuk rawatan sel barah di rahim atau serviks. Pasukan penyelidik yang diketuai oleh Prof Dr. Dalam eksperimen makmal, Oliver Schmidt berjaya menggunakan sperma lembu sebagai agen penghantaran ubat untuk melawan barah. Sperma yang dirawat dengan bahan aktif dilengkapi dengan "motor nano" yang dikembangkan khas dari pencetak 3D dan dengan itu dapat dikendalikan secara langsung ke sel-sel barah, di mana mereka melepaskan bahan aktif. Hasil pertama kajian itu diterbitkan di portal sains "ACS Nano".

Sperma yang diselaraskan

Inti penyelidikan ini adalah proses pembuatan khas untuk pengeluaran struktur nano. Tabung mikro dengan empat lengan yang dikembangkan dalam nanolitografi 3D dihasilkan oleh pencetak 3D. Diameter yang disebut "tetrapod" adalah kira-kira sepersepuluh dari rambut manusia. "Tetrapod" dilapisi besi dan digunakan pada sperma tunggal. Para saintis kini dapat menggunakan medan magnet untuk mengawal sperma yang dimanipulasi.

Gunakan terus di laman web

Sperma dirawat dengan bahan aktif "doxorubicin", yang disetujui untuk rawatan tumor perut. Kemudian para saintis dapat mengarahkannya langsung ke sel barah, di mana bahan aktifnya dilepaskan, menyebabkan beberapa sel barah tersebut mati setelah beberapa saat. Tetapi penyelidikan masih di peringkat awal. Percubaan pertama dalam hidangan petri telah berjaya. Walau bagaimanapun, sebilangan sperma mati setelah dirawat dengan doxorubicin.

Masa depan "sperma nanoteknologi"

Eksperimen ekstensif kini belum selesai untuk memeriksa kecekapan dan keserasian bio teknologi. Para saintis kemudian merancang eksperimen haiwan pertama. Ujian terhadap manusia masih jauh, menurut para penyelidik.

Sperma adalah picagari yang lebih baik

"Sebagai pembawa bahan aktif, sperma mempunyai kelebihan besar bahawa, kerana sifat semula jadi, mereka dapat tinggal di rahim untuk waktu yang lama," jelas Profesor Schmidt. Sperma dapat mengangkut sejumlah besar bahan aktif, dan penggerak diri mereka yang cekap dan efisien serta kemampuan menembus dinding sel memungkinkan mereka disuntik terus ke sel barah.

Kompleks penyelidikan baru sedang muncul

Bangunan penyelidikan baru sedang dibina di kampus Universiti Teknologi Chemnitz: Pusat Bahan, Senibina dan Integrasi Nanomembranes. Di sini, pengembangan mikromotor khas dan penggunaan nanomembran fleksibel perlu dipergiatkan. (vb)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: Buasir dan Sembelit Tanda Kanser Usus? (Januari 2022).