Berita

Anak kecil mati akibat rabies setelah menggaru kelawar

Anak kecil mati akibat rabies setelah menggaru kelawar



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Rabies: Anak lelaki berusia 6 tahun mati selepas calar kelawar

Seorang budak lelaki berusia 6 tahun meninggal di Florida setelah dijangkiti rabies akibat calar kelawar. Di negara ini juga, telah diperingatkan pada masa lalu untuk tidak menyentuh haiwan seperti itu dengan tangan kosong.

Anak berusia enam tahun meninggal dunia setelah dijangkiti rabies

Beberapa hari yang lalu, Ryker R., enam tahun, meninggal di Orlando, Florida, Amerika Syarikat, setelah dijangkiti rabies. Menurut laporan media, budak lelaki itu dijangkiti oleh calar kelawar. Namun, ayahnya membawanya ke klinik hanya beberapa hari kemudian kerana dia nampaknya tidak menyedari bahaya itu. Campur tangan perubatan yang cepat mungkin telah menyelamatkan nyawa anak berusia 6 tahun itu.

Puluhan ribu kematian setiap tahun

Rabies masih dianggap salah satu penyakit berjangkit yang paling berbahaya di seluruh dunia.

Pertubuhan Kesihatan Sedunia (WHO) menganggarkan bahawa antara 50,000 dan 60,000 orang mati setiap tahun kerana penyakit yang dapat dicegah. Di Jerman sebahagian besarnya telah dibasmi selama beberapa tahun.

Virus ini hanya dapat dikesan pada kelelawar di Jerman dalam beberapa tahun terakhir, itulah sebabnya para pakar memperingatkan bahawa haiwan tersebut tidak boleh disentuh dengan tangan kosong.

Walau bagaimanapun, penyakit ini masih berleluasa di banyak negara di Afrika dan Asia.

Pakar kesihatan mengatakan bahawa virus itu hampir selalu disebarkan melalui calar atau gigitan dari anjing atau mamalia lain yang dijangkiti.

Goresan Ryker R. pada kelawar menyebabkan jangkitan.

Gores kelawar

Bapa kanak-kanak itu, Henry R., memberitahu NBC News bahawa dia menjumpai kelawar yang cedera, memasukkannya ke dalam baldi dan menyuruh anaknya tidak menyentuhnya.

Tetapi si kecil jelas tidak mematuhinya: "Jadi, jelas dia meletakkan tangannya di sana dan menyentuhnya dan dia mengatakan bahawa itu menggaruknya," kata ayah itu.

Dia terus berkata, "Jadi saya cepat-cepat googled dan mendapati bahawa saya harus mencuci tangannya dengan sabun dan air panas selama lima minit."

Tetapi "rawatan" ini tidak mencukupi. Namun, menurut laporan akhbar Orlando Sentinel, ibu bapa pada mulanya tidak membawa anak mereka ke doktor kerana dia takut kemungkinan suntikan.

Rawatan khas tidak berjaya

Seminggu kemudian pemuda itu mengadu jari kebas dan sakit kepala. Bapanya pada mulanya menyangka dia memukul kepalanya semasa bermain dan membawanya ke hospital Orlando.

Di sana Henry R. mengingat kelelawar itu lagi dan dia memberitahu doktor. "Mereka panik agar doktor lain mengatakan bahawa mereka adalah kelelawar dan betapa seriusnya keadaan itu. Dan kemudian semua orang masuk, "kata ayah, menurut portal" Hari ini ".

"Kami mengadakan persidangan dan mereka memberitahu saya bahawa jangkitan hampir selalu membawa maut."

Ryker R. mendapat rawatan khas di hospital Orlando yang telah menyelamatkan nyawa dua kanak-kanak di Amerika Syarikat dan seramai 18 orang di seluruh dunia, tetapi dia tidak membantu kanak-kanak berusia 6 tahun itu.

Kanak-kanak itu meninggal dunia akibat jangkitan rabies.

Tidak ada penawar untuk rabies

Sekiranya terdapat gigitan atau calar, kawasan tersebut mesti dibersihkan dengan teliti dan doktor berjumpa. Sekiranya seseorang menunggu untuk melihat sama ada gejala rabies muncul, maka biasanya sudah terlambat untuk terapi.

Jangkitan dengan patogen rabies biasanya dirawat dengan vaksinasi aktif segera dan dengan antibodi khas (imunoglobulin). Vaksinasi pencegahan juga ada.

Tidak ada penawar untuk rabies. Penyakit ini tidak merebak pada setiap orang yang dijangkiti, tetapi pada mereka yang merebaknya, hampir 100 peratus membawa maut.

Setelah dijangkiti, pada mulanya terdapat gejala yang tidak khas seperti sakit kepala dan hilang selera makan. Demam tidak berlaku pada semua orang.

Pembakaran, gatal-gatal dan peningkatan kepekaan kesakitan di kawasan luka gigitan juga mungkin. Pada peringkat ini mungkin sudah terlambat untuk rawatan.

Kemudian, antara lain, terdapat kekejangan di faring dan ketakutan untuk minum. Suasana pesakit berubah antara suasana agresif dan depresi.

"Kematian biasanya berlaku dalam keadaan koma dan di bawah tanda-tanda kelumpuhan pernafasan. Pada pesakit yang tidak dirawat, terdapat maksimum 7 hari antara munculnya gejala pertama dan kematian, ”tulis Institut Robert Koch (RKI) di laman webnya.

Tahun boleh berlalu sebelum bermulanya penyakit ini

“Masa inkubasi biasanya tiga hingga lapan minggu.

Dalam kes individu, penyakit ini boleh memakan masa beberapa tahun, "jelas Profesor Dr. med. Tomas Jelinek, Pengarah Saintifik Pusat Perubatan Perjalanan CRM dalam satu mesej.

Pakar itu memberi amaran bahawa risiko rabies harus selalu diingat ketika melakukan perjalanan ke luar negeri, dan jika perlu diberi vaksin terlebih dahulu. (iklan)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Hydrophobia in Rabies (Ogos 2022).