Berita

Adakah apnea tidur meningkatkan risiko penyakit Alzheimer pada orang tua?

Adakah apnea tidur meningkatkan risiko penyakit Alzheimer pada orang tua?



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Penyelidik sedang mengkaji hubungan antara sleep apnea dan Alzheimer

Apnea tidur yang obstruktif dapat meningkatkan risiko terkena penyakit Alzheimer pada orang tua. Biomarker untuk amiloid beta meningkat dari masa ke masa pada orang dewasa yang lebih tua dengan apnea tidur. Semakin jelas apnea tidur, semakin banyak nilai biomarker ini meningkat. Oleh itu, jika orang menderita lebih banyak apneas per jam, ini menyebabkan pengumpulan hirnamyloid yang lebih besar.

Dalam kajian mereka sekarang, para saintis dari Sekolah Perubatan Universiti New York mendapati bahawa orang yang mengalami apnea tidur berisiko meningkat untuk menghidap Alzheimer. Para doktor menerbitkan hasil kajian mereka di American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine.

Sebab untuk hubungan antara Alzheimer dan apnea tidur sejauh ini sukar untuk disahkan

Alzheimer adalah penyakit neurodegenerative yang disebut yang menyerang sekitar lima juta orang Amerika yang lebih tua sahaja. Apnea tidur lebih biasa dan mempengaruhi 30 hingga 80 peratus orang tua, bergantung pada definisi apnea tidur, kata penulis. Berbagai kajian telah menyimpulkan bahawa gangguan tidur menyumbang kepada simpanan amiloid dan dapat mempercepat penurunan kognitif pada orang yang berisiko menghidap Alzheimer, jelas Dr. Ricardo S. Osorio dari Sekolah Perubatan Universiti New York. Namun, setakat ini, sukar untuk memeriksa sebab-sebab untuk sebatian ini kerana Alzheimer dan sleep apnea berkongsi faktor risiko tertentu dan sering wujud bersama, tambah pakar.

Doktor memeriksa deposit amiloid pada orang yang mengalami apnea tidur

Tujuan kajian semasa adalah untuk mengkaji hubungan antara keparahan apnea tidur dan perubahan biomarker untuk Alzheimer. Ini sangat menarik bagi para penyelidik sama ada simpanan amiloid yang disebut meningkat dari masa ke masa pada peserta yang lebih tua yang sihat dengan apnea tidur.

Penyelidik meneliti 208 subjek

Untuk kajian mereka, para pakar memeriksa 208 peserta berusia antara 55 hingga 90 tahun dengan kognisi normal, yang diukur dengan ujian standard dan penilaian klinikal. Para peserta tidak dirujuk dari pusat tidur, tidak menggunakan ventilasi CPAP, tidak tertekan, atau menderita keadaan perubatan yang mengganggu fungsi otak, jelas para saintis.

104 subjek mengambil bahagian dalam kajian membujur dua tahun

Penyelidikan mendapati bahawa lebih daripada separuh peserta menderita apnea tidur, termasuk 36.5 peratus dengan apnea tidur ringan dan 16.8 peratus dengan apnea tidur sederhana hingga teruk, kata para penyelidik. 104 subjek kemudian mengambil bahagian dalam kajian membujur dua tahun. Hasil kajian ini menunjukkan peningkatan deposit amiloid di otak.

Perubahan berlaku pada peringkat praklinikal Alzheimer

Anehnya, kajian ini tidak dapat menentukan bahawa keparahan apnea tidur dapat meramalkan kemerosotan kognitif pada orang dewasa yang lebih tua yang sihat, kata penulis laporan Dr. Andrew Varga dari Sekolah Perubatan Icahn di Gunung Sinai di New York. Penemuan ini menunjukkan bahawa perubahan ini berlaku pada peringkat praklinikal Alzheimer.

Hasilnya mungkin disebabkan oleh batasan dalam penyelidikan

Hubungan antara pendedahan amiloid dan kognisi kemungkinan tidak linear dan bergantung pada faktor tambahan, jelas pakar. Penemuan kajian ini juga mungkin disebabkan oleh jangka masa kajian yang agak singkat, peserta yang berpendidikan tinggi dan penggunaan ujian yang tidak mengesan perubahan kemampuan kognitif yang halus atau bergantung pada tidur.

Menggunakan alat penyaringan yang lebih baik akan sangat luar biasa

Hasil dari ini dan kajian lain yang menunjukkan apnea tidur, penurunan kognitif, dan Alzheimer berkaitan. Kesan apnea tidur yang diketahui seperti mengantuk, disfungsi kardiovaskular dan metabolik mungkin menjadi penyebab peningkatan gangguan otak pada usia tua, jelas Dr. Osorio. Sekiranya ini terjadi, kemungkinan manfaat mengembangkan alat pemeriksaan yang lebih baik untuk mendiagnosis apnea tidur pada orang tua akan sangat besar, tambah pakar itu. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Mamah dan Aa Beraksi - Merawat Orang Tua Yang Pikun, Ujian Kesabaran (Ogos 2022).