Berita

Bahan makanan ini dapat mencegah penyakit Alzheimer


Pesakit ingin belajar di Berlin
Sekumpulan penyelidik telah menemui bahan makanan tertentu yang dapat mencegah timbulnya dan merebaknya Alzheimer. Seperti yang diumumkan para saintis, bahan-bahan ini harus merangsang "proses pembersihan diri di sel-sel otak". Satu bahan dikatakan spermidine. Para penyelidik sudah bersemangat dengan penemuan itu: "Data sebelumnya menunjukkan bahawa apa yang disebut poliamina, terutama spermidin, mempunyai kesan positif terhadap fungsi otak dan kemampuan mental," lapor Profesor Agnes Flöel dari Klinik Universiti Neurologi di Greifswald. Satu kajian di Charité di Berlin di bawah arahan Profesor Flöel kini sedang menyiasat pengaruh bahan aktif dari kuman gandum terhadap kemampuan belajar dan ingatan.

Terdapat banyak pelaporan - dan banyak spekulasi - mengenai kemungkinan kesan nutrien dan "ubat pintar" terhadap kecergasan mental. Penyelidik demensia menjelaskan hari ini, di awal kongres Persatuan Jerman untuk Neurologi (DGN) di Leipzig, apa yang diketahui oleh penyelidikan neurologi moden mengenai pengaruh makan pada prestasi otak. Esok, 21 September, adalah Hari Alzheimer Sedunia.

Dengan kajian Berlin "SmartAge", para penyelidik sedang meneliti kesan pemberian spermidin semula jadi 12 bulan dari kuman gandum pada pembelajaran dan ingatan serta struktur otak. Orang tua, masih sihat mengambil bahagian dalam kajian ini, yang ingatannya, menurut penilaian mereka sendiri, telah merosot. Peserta kajian masih dicari (lihat di bawah).

"Kami tahu dari kajian lain bahawa orang yang mengalami kemerosotan ingatan yang dirisaukan mengenai demensia sebenarnya mempunyai peningkatan risiko penyakit Alzheimer," jelas Profesor Flöel, pengarah University Clinic for Neurology di Greifswald. Ahli neurologi meneliti bagaimana demensia dan gangguan kognitif dapat dipengaruhi oleh gaya hidup. Dia baru-baru ini berpindah dari Charité di Berlin ke Greifswald, tetapi terus memimpin kajian Berlin. Kajian gaya hidup menjadi tren, kerana dengan latar belakang masyarakat yang semakin tua, menjaga kesihatan otak menjadi tumpuan sains yang semakin meningkat. Ahli epidemiologi di seluruh dunia menjangkakan jumlah kes demensia meningkat dua kali lipat atau empat kali lipat pada tahun 2050, dan usaha setakat ini untuk merawat terapi penyebab penyakit Alzheimer yang telah pecah tidak berjaya, walaupun terdapat penyelidikan di seluruh dunia dan pelaburan bernilai berbilion dolar. Oleh itu, pencarian strategi pencegahan mempunyai kepentingan perubatan, kesihatan dan ekonomi yang tinggi.

Spermidin mengurangkan sisa sel
Neuroscientists pada masa ini menyifatkan potensi besar untuk mencegah kerusakan mental kepada spermidine. Spermidine adalah produk endogen dari metabolisme sel dan memainkan peranan penting dalam pemeliharaan proses sel. Pengambilan spermidin luaran melalui makanan memperpanjang jangka masa yang disebut organisma model seperti ragi, cacing dan lalat buah dan menghentikan kehilangan ingatan yang berkaitan dengan usia pada lalat buah - kesan yang disifatkan oleh penyelidik terhadap peningkatan dalam proses autophagy yang disebut. Dengan proses pembersihan diri ini, sel mencerna dan memusnahkan sekerapnya, misalnya deposit protein penyebab penyakit. Hadiah Nobel dalam Fisiologi dianugerahkan pada tahun 2016 untuk penyelidikan mengenai mekanisme autophagy. Deposit protein ini adalah asas hampir semua penyakit neurodegeneratif, termasuk penyakit Alzheimer dan Parkinson. Meningkatkan proses pembersihan diri ini dapat mengelakkan penyakit ini.

Bahan aktif dari kuman gandum
Spermidin dalam makanan juga kelihatan bermanfaat bagi otak manusia. "Dalam kajian kecil kami sendiri, yang dibiayai oleh Kementerian Pendidikan dan Penyelidikan Persekutuan, sama seperti kajian yang lebih besar yang kini sedang berjalan, kami meneliti kesan spermidin semula jadi, yang diperoleh dari kuman gandum dan dibungkus dalam kapsul, pada pembelajaran dan ingatan," menerangkan Profesor Flöel. "Kami dapat menunjukkan bahawa prestasi memori cenderung meningkat setelah hanya tiga bulan penggunaan, dengan kapsul ditoleransi dengan baik."

Para saintis mengklasifikasikan spermidine sebagai mimetik pengurangan kalori. “Mimetik pengurangan kalori adalah bahan yang meniru kesan puasa. Tubuh menghasilkannya ketika anda menurunkan berat badan, tetapi anda juga dapat membawanya dengan makanan, ”jelas Flöel. Sejumlah peniruan telah diuji di seluruh dunia: sebagai contoh, resveratrol, yang dapat diperoleh dari anggur dan oleh itu, antara lain. boleh didapati dalam wain merah, atau yang disebut ekstrak teh hijau, yang dikenali sebagai epigallocatechin gallate. "Untuk resveratrol, kami dapat menunjukkan kesan positif terhadap prestasi ingatan, kumpulan lain mendapati kesan pada aliran darah ke otak," kata Profesor Flöel.

Makan dengan sihat dan cepat dari semasa ke semasa
Jadi adakah pil super otak akan segera hadir? "Makanan tambahan tidak boleh menggantikan makanan seimbang," menekankan profesor. Pada asasnya, memakan banyak buah, sayur dan asid lemak tak jenuh dan menjimatkan gula adalah murah. "Ini juga penting berapa banyak yang anda makan," tambah Flöel. "Dalam kajian, pembatasan kalori, terutama daya tarik puasa, menyebabkan prestasi memori lebih baik."

Untuk mencegah demensia, garis panduan S3 dari Persatuan Neurologi Jerman (DGN) mengesyorkan mengawasi diabetes, tekanan darah tinggi dan obesiti dan untuk mengatasi faktor risiko ini secara perubatan pada tahap awal. Kehidupan sosial yang aktif, aktiviti fizikal dan gaya hidup yang aktif dan sihat juga kelihatan dapat mengurangkan risiko penyakit.

Pesakit mahu
Untuk kajian "SmartAge", yang sedang dilakukan di Charité di Berlin di bawah arahan Profesor Agnes Flöel, peserta kajian lebih lanjut yang berumur antara 60 hingga 90 tahun dicari yang, menurut penilaian mereka sendiri, mengalami gangguan ingatan dan prihatin terhadapnya buat. Pihak yang berminat boleh menghubungi kami melalui e-mel di atau di nombor telefon +49 (0) 30 450660395.

Maklumat pengarang dan sumber


Video: Tobacco Dependence - causes, symptoms, diagnosis, treatment, pathology (Januari 2022).