Berita

Bantuan hipertensi: apa yang perlu dilakukan sekiranya hipertensi sukar disesuaikan?

Bantuan hipertensi: apa yang perlu dilakukan sekiranya hipertensi sukar disesuaikan?


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Langkah-langkah apa yang membantu mengatasi tekanan darah tinggi yang sukar disesuaikan?
Hipertensi adalah penyakit biasa yang boleh menyebabkan banyak komplikasi serius. Semasa mendiagnosis tekanan darah tinggi, tindakan pencegahan terapi harus dimulakan dengan segera. Walau bagaimanapun, tekanan darah pada 65 peratus pesakit tekanan tinggi tidak dapat dikawal dengan secukupnya, lapor Persatuan Nefrologi Jerman (DGfN) dan berdasarkan data kajian semasa. Profesor Martin Hausberg menjelaskan pada persidangan tahunan DGfN ke-9 apa penyebabnya dan langkah-langkah mana yang dapat membantu mengatasi tekanan darah tinggi yang sukar disesuaikan.

Menurut pakar, sukar untuk menyesuaikan tekanan darah tinggi boleh mempunyai sebab yang berbeza dan tidak selalu ada penentangan yang "nyata" terhadap terapi. Pertama sekali, sebab-sebab masalah harus ditentukan untuk mengambil tindakan pencegahan yang disasarkan. Sekiranya kaedah biasa gagal menurunkan nilai tekanan darah di kawasan sasaran, pesakit harus dirujuk ke pakar nefrologi / hipertensiologis, menurut DGfN.

Hipertensi adalah faktor risiko yang signifikan
Menurut Persatuan Nefrologi Jerman, tekanan darah tinggi adalah salah satu faktor risiko kardiovaskular yang paling penting (arteriosklerosis) yang berpotensi membawa maut seperti strok atau serangan jantung. Di samping itu, risiko kebutaan dan kerosakan pada buah pinggang meningkat. Sebaliknya, penyakit ginjal dikaitkan dengan tekanan darah tinggi dalam kebanyakan kes, sehingga penyakit ginjal dan hipertensi saling bergantung dan meningkat, kata para pakar. Mekanisme asasnya berbeza dan kompleks.

Hubungan antara buah pinggang dan tekanan darah tinggi
Sebagai contoh, terdapat hubungan antara hipertensi dan ginjal melalui pengawalan isipadu dan keseimbangan elektrolit (perkumuhan garam dan air), fungsi endokrin buah pinggang (pengeluaran hormon yang berkaitan dengan tekanan darah; sistem renin-angiotensin-aldosteron) dan interaksi langsung buah pinggang dengan buah pinggang sistem saraf simpatik. Bagi pesakit dengan penyakit ginjal kronik (CKD), "menurunkan tekanan darah atau menyesuaikan tekanan darah sangat penting untuk memperlambat proses penyakit dan dapat memperpanjang umur bebas dialisis," pengumuman DGfN.

Hipertensi tahan terapi
Menurut DGfN, hipertensi dianggap tahan terapi jika, walaupun terdapat kombinasi tiga kali ganda antihipertensi (dalam dos maksimum sesuai dengan petunjuk termasuk diuretik), ia tidak dapat dikurangi ke area sasaran. Dalam kes sedemikian, langkah pertama adalah untuk mengetahui mengapa hipertensi sukar disesuaikan. Kadang-kadang tidak ada penentangan yang "nyata" terhadap terapi, tetapi mungkin ada sebab lain, kata Profesor Martin Hausberg, presiden terakhir Liga Hipertensi Jerman dan presiden kongres persidangan tahunan ke-9 Persatuan Nefrologi Jerman (DGfN).

Hipertensi kot putih adalah penyebab yang mungkin
Pakar tersebut menyebut apa yang disebut "hipertensi lapisan putih" atau hipertensi praktikal sebagai penyebab yang sukar untuk menetapkan nilai tekanan darah. Menurut kajian antarabangsa, ini menjadi penyebab jelas adanya tindak balas terapi hipertensi pada 12 hingga 34 peratus mereka yang terjejas. Pengukuran tekanan darah 24 jam dapat digunakan untuk memastikan bahawa ini bukan bentuk hipertensi.

Masalah kepatuhan dengan kesan yang jauh
Menurut Profesor Hausberg, mungkin juga ada masalah kepatuhan, yang sukar ditentukan. Kepatuhan pesakit yang tidak mencukupi (pelaksanaan saranan), misalnya dalam hal tindakan umum (diet rendah garam, perubahan diet, penurunan berat badan, menjauhkan diri dari alkohol) dan minum tablet, dapat memberikan kesan yang jauh. Satu kajian baru-baru ini menunjukkan bahawa "hingga 80% pesakit tidak minum ubat seperti yang ditentukan."

Hipertensi sekunder disebabkan oleh penyakit lain
Sekiranya masalah lain dapat dikesampingkan, menurut pakar, perlu juga memeriksa apakah ada hipertensi sekunder yang disebut, yang dapat terjadi, misalnya, melalui penyempitan arteri ginjal (stenosis arteri ginjal, yang disebut hipertensi renovaskular). Sindrom apnea tidur juga sering dikaitkan dengan peningkatan tekanan darah (terutama pada waktu malam), kerana terdapat reaksi bangun tidur simpatik akibat hipoksia. Di samping itu, terdapat ubat-ubatan yang dapat meningkatkan hipertensi dan penggunaannya mungkin perlu ditimbang (mis. Estrogen, steroid, ubat anti-radang bukan steroid / NSAID).

Prosedur invasif pilihan terakhir
Sekiranya hipertensi tahan terapi disyaki, rujukan ke pakar nefrologi / hipertensiologi secara amnya disyorkan, menurut DGfN. Sebagai contoh, setelah pengecualian hipertensi kot putih, masalah kepatuhan dan hipertensi sekunder, rawatan dengan pelbagai kombinasi ubat antihipertensi dapat dicuba, di mana empat, lima atau bahkan enam ubat antihipertensi digunakan secara selari. Sekiranya terapi ubat ini tidak cukup berkesan, hipertensi tahan rawatan juga dapat dirawat dengan prosedur invasif, misalnya dengan denervasi ginjal atau rangsangan baroreflex. (fP)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: HIPERTENSI #4: Cara Menghindari Hipertensi (Mungkin 2022).


Komen:

  1. Jirka

    Jadi apa yang seterusnya?

  2. Kimi

    Idea yang sangat baik dan tepat pada masanya

  3. Samushicage

    Benar -benar setuju dengannya. Saya rasa ini adalah idea yang baik. Sepenuhnya bersetuju dengannya.

  4. Vudogrel

    Pagi lebih bijak daripada petang.

  5. Iven

    Apakah ayat yang betul ... Super, idea yang bagus

  6. Destin

    Saya rasa awak salah. Mari kita bincangkan ini. Email saya di PM, kita akan bincang.



Tulis mesej