Berita

Penyelidik: Ujian bukan invasif dapat menentukan risiko strok

Penyelidik: Ujian bukan invasif dapat menentukan risiko strok



We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Doktor sedang membuat ujian yang dapat menyelamatkan nyawa banyak orang di masa depan
Strok adalah keadaan berbahaya yang kebanyakannya mempengaruhi orang tua. Para penyelidik kini mendapati bahawa ujian non-invasif yang baru dikembangkan dapat menentukan sama ada orang mempunyai peningkatan risiko terkena strok.

Para penyelidik di University of Oxford yang diiktiraf antarabangsa mendapati bahawa imbasan MRI novel dapat digunakan untuk meramalkan peningkatan kemungkinan strok. Para doktor mengeluarkan siaran akhbar mengenai hasil kajian mereka.

Ujian mengukur kolesterol dalam plak untuk penilaian risiko
Ujian baru ini dapat digunakan untuk meramalkan sama ada plak (deposit) di arteri karotid yang disebut mengandungi banyak kolesterol dan oleh itu terdapat kemungkinan besar kemungkinan mereka yang terkena mengalami strok, para pakar menjelaskan.

Apa yang dilakukan oleh plak kolesterol tinggi?
Arteri karotid menghantar darah ke otak. Plak kolesterol tinggi boleh menyebabkan pembekuan darah berbahaya. Ini dapat menyekat bekalan darah ke otak dan mengakibatkan strok yang mengancam nyawa. Di UK sahaja, seperempat 100,000 stroke setahun disebabkan oleh plak di arteri karotid, jelas para saintis.

Ujian ini boleh menyebabkan rawatan lebih cepat dan berkesan
Ketika orang yang dipanggil strok kecil dimasukkan ke hospital, doktor perlu dapat menilai sama ada orang-orang ini berisiko mengalami strok lain, jelas penulis Dr. Luca Biasiolli. Kemampuan ujian baru yang tidak invasif untuk mengukur kolesterol pada plak karotid dapat membantu doktor di masa depan untuk mengenal pasti pesakit yang berisiko tinggi mengalami strok dan membuat keputusan yang tepat mengenai rawatan selanjutnya.

Sejauh ini, risiko plak kecil tetapi berlemak sering diremehkan
Pada masa ini, profesional perubatan menangani plak di arteri karotid dengan mengukur ukuran plak yang dijumpai dan kemudian menilai risiko strok. Sekiranya plak yang dijumpai terlalu besar, ia dikeluarkan atau dilarutkan. Namun, terutama plak berlemak tidak semestinya besar untuk meningkatkan risiko strok, kata para pakar. Oleh itu, bahaya yang ditimbulkannya dapat diremehkan oleh doktor.

Semakin banyak kolesterol dalam plak, semakin tinggi risiko strok
Dalam kajian itu, para penyelidik menggunakan imbasan MRI yang baru dikembangkan untuk menentukan jumlah kolesterol dalam plak karotid dalam 26 subjek. Semasa pembedahan, plak ini dikeluarkan secara pembedahan dan tahap kolesterol dalam plak diukur, para doktor menjelaskan. Para saintis mendapati bahawa teknologi baru berfungsi dengan tepat. Semakin banyak kolesterol plak yang terkandung, semakin tinggi risiko strok, tambah para pakar. Kajian lebih lanjut dengan lebih daripada 50 peserta mengesahkan hasilnya.

Lebih banyak penyelidikan diperlukan
Ujian baru akan memudahkan para profesional perubatan untuk mengenal pasti orang yang mempunyai plak karotid berlemak pada masa akan datang yang berisiko tinggi mengalami strok. Pesakit yang terkena kemudiannya dapat dirawat lebih awal, misalnya, dengan prosedur pembedahan untuk membuang plak berbahaya, para penyelidik menjelaskan. Ujian baru dapat menyelamatkan pesakit lain sepenuhnya dari pembedahan jika ujian tersebut tidak mengenal pasti peningkatan risiko. Lebih banyak penyelidikan kini diperlukan sebelum ujian baru dapat digunakan dalam praktik klinikal. (seperti)

Maklumat pengarang dan sumber



Video: BESARAN POKOK DAN BESARAN TURUNAN SERTA CONTOHNYA. PENGUKURAN (Ogos 2022).